Ramadhan dari Masa ke Masa

Juli 22, 2012 § Tinggalkan komentar

Alhamdulillah, lidah ini kembali bersyukur. Ramadhan kembali hadir dengan segenap paket pahala dan gelombang ampunan. Segala puji hanya bagi Allah SWT, Ilah seluruh alam yang menjadikan ramadhan sebagai bulan spesial, bulan penuh keberkahan. Bahkan tidurnya pun bernilai pahala.

Setiap orang menjumpai ramadhan dengan jumlah yang berbeda. Ada si kecil yang mungkin berjumpa untuk pertama kalinya. Ditemani ayah dan bunda yang setia melantunkan kalamullah. Ada juga yang sudah bertemu ramadhan berpuluh-puluh kali jumlahnya. Tidak ketinggalan pasangan baru yang merasakan bagaimana ramadhan menjadi manifestasi dalam menyempurnakan agama. Di saat masa lajang banyak amalan yang tidak utuh karena diri yang masih lusuh.

Gue pribadi baru 23 kali bertemu dengan Ramadhan. Tahun-tahun pertama hidup gue masih skip ibadah puasa. Gila aja kalo misalnya pas usia 8 bulan, emak gue sibuk ngebangunin buat sahur bareng.

Gue baru mulai puasa kira-kira usia 5 tahun. Itu pun masih banyak yang bolong, yah itung-itung belajar. Dari 23 kali pertemuan gue dengan ramadhan, ada beberapa fase yang spesifik, yang hanya bisa ditemuin di masa-masa itu. Ga akan terulang untuk kedua kalinya. Mari disimak, jamaah oo jamaah #kemudianhening

1. Bawah Lima Tahun

Ada yang pernah sadar dan inget gimana aktifitas ramadhan para balita?. Gue sih lupa. Mungkin yang cewe-cewenya udah belajar nyiapin menu berbuka sambil ngemut botol susu? Atau yang cowo-cowonya sudh ngasih kajian mentoring sambil maen robot-robotan? haha,.. gue rasa sebagian besar dari kita lupa akan aktifitas selama bulan ramadhan di tahap ini.

Dari usia 1hari-lima tahun, kita hanya bisa menyaksikan bagaimana orang-orang dewasa menghabiskan waktunya tanpa makan dan minum. Di saat kita asyik menikmati makan siang, ayah dan ibu sibuk hanya bisa melihat kita menghabiskan makanan tersebut sambil sesekali menelan ludah. Suasana rumah penuh dengan lantunan ayat suci Al-quran. Dan kita hanya bisa bengong dengan mulut menganga. Ada apa dengan bulan ini??

Masa-masa ini adalah masa kita terbebas dari kewajiban berpuasa. Entah ya kalo sudah ada yang baligh sebelum lima tahun. Jadi, gue simpulin kalo balita itu saat-saat paling monoton dalam menjumpai bulan ramadhan. Kurang dinamis dan seru. Namanya juga balita :).

2. Masa anak-anak

Saat ngomongin masa anak-anak, yang hadir pertama kali dalam pikiran gue adalah rebutan minta tandatangan imam taraweh. What a mess. Usai solat tarawih (Tawarih kata Upin), anak-anak di mesjid siap dengan kuda-kuda dan berlari ke arah imam. Buku pesantren ramadhan ditumpuk dan dengan sabar bapak imam memberikan tandatangannya. Pikirnya lumayan, berasa jadi justin bieber sehari.

Buat anak-anak yang cerdas dan berbakat koruptor. Masalah tanda tangan di buku ramadhan bukanlah hal yang sulit. Toh, buku ceramah dijual banyak di pasar. Dan untuk tandatangan, helllooo… siapa yang mau meriksa dan memverifikasi tandatangan yang tertera di buku ramadhan, asli dan resmi kepunyaan pak imam. Kecuali ada panitia khusus untuk itu.

Pesen gue, anak kecil jangan dibiasakan melakukan perbuatan ini. Karena kalo dari kecil terbiasa dengan berbuat curang, gedenya bisa bisa korupsi dana pengadaan Al-Quran. 

Sehabis taraweh, pasti ada acara kumpul-kumpul nyiapin petasan. Mulai dari percon yang bunyinya kecil sampe yang besar hingga 10 db (baca : desibel) pun disiapin. Siapin juga kuping buat denger jeritan Pak-RT atau tetangga yang rumahnya jadi sasaran bunyi percon. Saat sumpah serapah sudah keluar beserta binatang-binatang, itu pertanda kalian harus kabur naek pesawat ulang alik nyusul Yuri Gagarin ngelilingi bulan, sebelum sendal, panci, parang melayang.

Kabur naek ini

Kabur naek ini

Periode anak-anak terkadang membuat orang dewasa malu dalam menyambut ramadhan. Imagine, those little maggot could wake up from their slumber faster than a man. Di saat orang dewasa masih terlelap, mereka sudah bersiap dengan kentongan, galon, beduk untuk keliling kampung demi ngebangunin kita-kita yang masih tidur.

Sahur….sahur, jentak jentak jentak. Sahur…sahur, jentak jentak jentak. Kira-kira seperti itulah iramanya. Tapi itu dulu, sebelum mereka mengenal boyband. Mungkin saat ini, melodinya sudah ganti. Sahur…. o o o o o, sahur..na na na na. Plus backsound sambil jingkrak jingkrak. Dan pastinya itu akan sangat mengganggu. *untung ga pake tarik-tarik baju*.

Gini nih yang bakal bangunin sahur

Gini nih yang bakal bangunin sahur

3. Teenager, please!

Ahh, masa remaja. Gue batesin dari SMP-SMA. Salah satu periode terheboh dalam menyambut ramadhan. Masa SMA tentunya yang paling berkesan buat gue pribadi karena gue mulai tergabung dalam kepanitiaan penyambutan ramadhan mulai dari latihan nasyid buat tampil di pesantren kilat hingga berlomba-lomba dalam kebaikan bersama saudara seiman. Pokoknya masa SMA itu menjadi titik dimana banyak awal dari kebaikan dalam menyambut ramadhan, terjadi. What about you?

Selama SMA, Menjadi pengisi acara lewat lantunan nasyid itu sebuah tantangan. Tampil di hadapan ratusan siswa dari kelas 1-3 bisa saja membuat lo mendadak terkenal. Dan itu yang gue alami. Tapi ironinya, gue terkenal bukan karena bagusnya performa tim nasyid kami, melainkan aksi lucu dan memalukan. Yakni aksi dimana suara microfon acapellist jauh lebih terdengar daripada suara vokalis itu sendiri sehingga yang terdengar seantero lapangan pesantren ramadhan tersebut hanyalah bunyi “cu, cu, cu, cu, cu, cu”. Luckily pelaku acapellist tersebut adalah gue. #Oksip #LoncatdariPetronasTower.

Loncat dari sini

Loncat dari sini

Yang pernah terlibat dalam aktifitas rohis selama masa SMA pasti pernah menjadi pengisi materi mentoring. Pengalaman ini sungguh luar biasa. Mentoring adalah wahana dimana lo dilatih buat berbicara di depan orang banyak. Dibutuhkan kepercayaan diri dan kapasitas pribadi untuk mengisi mentoring. Jadi jangan pandang sebelah mata para mentor-mentor di SMA. It’s not easy guys, and they do that voluntarily.

Rasa persahabatan begitu kental saat jadi panitia penyambutan ramadhan di sekolah. Mulai dari nyiapin acara, buka bareng, sahur bareng, ikut kajian bareng, and every single moment those can not be terminated forever. Jadi saran gue buat adik-adik di sekolah menengah atas, gabung ROHIS deh. Biar hidup lo lebih hidup. Inget pesen kakak *benerin peci*

Tapi inget, jadi panitia penyambutan ramadhan jangan terlalu bersemangat. Gue punya cerita. Suatu ketika temen gue, sebut saja Agus, diminta menjemput dan mengantar pulang ustad selaku pengisi acara. Selesai mengisi kajian, ustad tersebut bersiap pulang dibonceng Agus. Belum sempet ustad naek motor, sang temen udah melaju dengan kencangnya.

Aku duluan Pak Ustad

Aku duluan Pak Ustad

Gue rasa dia udah denger bunyi pistol dari lintasan, jadi dia melaju aja, takut didahului sama Valentino Rossi dan Dani Pedrosa.

Dan saat itu ustad, berjamaah dengan kami, hanya bisa melongo mencium bau asap dari knalpotnya, menunggu ia sadar kalo bangku belakang masih kosong.

4. Bangku kuliah

It’s time to explore Ramadhan in Campus. Banyak hal yang berbeda menghadapi ramadhan di kampus terutama bagi anak kos. Mungkin sebagian besar mahasiswa adalah perantau yang menghadapi ramadhan tanpa orang tua dan keluarga. Di saat seperti ini, kata “keluarga” mengalami ameliorasi. Tempat dimana kita merasa nyaman di dalamnya menjadi makna dari “keluarga“. Dan itu berarti, temen kosan lo, temen kampus lo, ibu kos, anak dari tetangganya ibu kos bisa menjadi keluarga.

Bagi anak kos, Ramadhan di kampus yang jaraknya bermil mil dari kampung halaman sungguh suatu pengalaman baru dan berbeda. Ini yang gue alami selama lima tahun menempuh pendidikan di Bandung. Ga usah ngarep pas bangun jam 3 pagi, nasi udah ada di atas meja beserta lauk-lauknya. Yang ada, lo harus keluar di suasana pagi yang dingin (apalagi kalo tinggal di bandung), nyari makan dengan kondisi setengah sadar. Yah, mirip-mirip walking dead, cuma lebih gantengan dikit. Penderitaan lo bertambah, saat warung makan di sebelah kosan ternyata tutup karena ada demo buruh keesokan harinya.

Warung deket kosan lagi demo buruh

Warung deket kosan lagi demo buruh

Itulah mengapa, lo harus baik dengan ibu/bapak kos karena kita ga tau rejeki dateng darimana. Siapa tau mereka lagi baik dan bisa ngasih makan sahur gratis. Ya paling disuruh nyuci piring sama bersihin lantai pake sikat gigi pagi-paginya.

Pas waktu berbuka, ga ada kolak atau variasi makanan di meja makan yang bisa dicicip satu per satu. Yang ada lo harus beli ke warung di saat energi tersisa 5%, Bahkan untuk bernapas aja butuh oksigen dalam tabung *toettt* *lebay*. Buat yang menerapkan prinsip ekonomi, Mesjid adalah solusi. Mesjid tidak lagi sekedar tempat beribadah, tapi menjadi elemen penting kesempurnaan puasa. Karena di mesjid lah, lo bisa dapet tajilan dan GRATIS. Walo ga sebanyak apa yang bisa didapetin di rumah, minimal ga ujug-ujug masukin nasi padang ke perut.

Temen gue, pernah menjadi tajil traveler. Keliling ke berbagai mesjid demi berburu tajil. Untungnya dia ga sempet bikin buku untuk mereview menu di mesjid-mesjid tersebut. Yang jelas, tajilan di mesjid bakal menghemat keuangan lo sebagai mahasiswa. Neraca keuangan ga bakal kritis-kritis amat pas bulan puasa.

Menjalani puasa sebagai mahasiswa sebenernya membuat kantong lebih tekor daripada hari biasa. Kondisi ini bertolak belakang dengan teori. Semestinya bulan puasa itu bisa menghemat karena kita tidak perlu sarapan dan makan siang. Artinya makan cuma dua kali sehari. Tajilan pun bisa didapat cuma-cuma di mesjid. Tapi kenyataannya, keuangan lebih seret di akhir ramadhan.

Keadaan ini terjadi karena menu buka puasa biasanya lebih heboh daripada bulan-bulan laen. Misalnya aja, hari senen lo buka puasa di Sushitei bareng temen kuliah. Selasa buka puasa di pizza hut sama temen ngaji. Rabu, buka puasa di Hanamasa dengan temen-temen himpunan. Kamis, icip-icip d’Cost ngajakin anak-anak Lab, dan Jumat heboh-hebohan di Racha. Coba diitung, berapa duit abis kalo buka puasanya kyk gitu. Pada akhirnya, Sabtu dan minggu lo cuma makan mie sama air putih, itu pun mienya ngutang dulu ke warung.

Makanan pas weekend ramadhan

Makanan pas weekend ramadhan

Dan, Solusinya adalah : Ga usah punya banyak temen di kampus, Jadi ga akan diajakin buka puasa di tempat-tempat yang mahal. Lo juga bisa puas menjelajah ke mesjid-mesjid terdekat…hahaha *becanda gue*.

5. After Campus

Sengaja gue kasih subjudul after campus. Gue pengen unifikasi ramadhan setelah kuliah menjadi jadi satu di sini. After campus bisa berarti cerita ramadhan buat mereka yang udah kerja, yang udah nikah, atau yang sedang mencari kerja tapi sudah ga di kampus.

Loh, cerita ramadhan buat yang udah nikah kan ga mesti setelah lulus kuliah? banyak kok yang masih kuliah tapi udah nikah dan mereka menjumpai ramadhan bersama-sama! dan gue cuma bisa bilang “Terus, gue mesti bilang wow gitu?”

Berhubung gue belom nikah, dan sekarang status gue masih kerja sambil bersiap ke arah sana, gue tidak bisa mengakomodir buat request yang di atas.

Ramadhan after campus gimana ya rasanya? Kalo gue sih, tahun ini adalah tahun perdana bertemu ramadhan setelah melepas status mahasiswa. Puasa pertama di ibu kota. Yang jelas panas dan ga seseru saat berada di kampus.

Ramadhan buat yang udah kerja pasti membosankan. Apalagi transisi dari status mahasiswa menjadi karyawan. Ga ada yang namanya kepanitiaan  ramadhan. Yang ada cuma kerja dari jam sekian sampe jam sekian. Ga fleksibel. Aneh aja jika di tengah jam kerja lo interupsi ke bos.

interupsi paling efektif

interupsi paling efektif

Maaf pak, saya ada rapat kepanitiaan ramadhan, saya jadi panitia buat mukulin bedug adzan maghrib“.

Yah paling abis rapat di atas meja lo akan menemukan sepucuk surat dengan judul “Surat Peringatan Pertama”, hahaha.

Pulang kerja maksimal bisa buka bersama dengan rekanan. Waktu pun terbatas mengingat besok pagi lo harus kembali kerja. Ga bisa nitip absen men. Bisa sih kalo lo insist buat bolos tapi pasti gaji lo bakal dipotong. Beda sama waktu kuliah, mau lo buka bareng sampe ketemu sahur ga bakalan masalah. Atau lo sahur sampe ketemu buka puasa juga ga masalah. Kan lo punya jatah 20% bolos, jadi manfaatkan itu baik-baik. Terlebih kalo punya dosen yang ga peduli mahasiswanya masuk atau ga, yang penting bisa ngerjain ujian. #BerkahRamadhan.

Lantas, gimana rasanya buat penganten baru. Yang bertemu ramadhan untuk pertama kalinya bersama dengan pelengkap separuh agama?

Gue sih ga tau gimana rasanya, karena jodoh belum bersahabat #nangis di pojokan. Tapi kalo yang gue amati, menjalani shaum berdua itu jauh lebih seru daripada sendirian. Bayangin aja, pas buka puasa, lo nyari tajil bareng istri. Lari-larian dari kosan ke mesjid, rebut-rebutan tajil. Sampe salah satu nangis.. “buset, ini suami istri atau bocah umur lima tahun“.

Berangkat taraweh bareng, tilawah saling menyimak, murojaah hapalan, Qiyamul lail berjamaah, dan sahur pun ada yang menemani. Keindahan yang hanya bisa diperoleh saat lo udah menikah. Jadi, tunggu apa lagi? hehe, ngingetin diri sendiri.

Itulah Ramadhan dari masa ke masa menurut primbon gw. Yaelah, zaman gini masih percaya primbon. Karena setiap tahap itu identik, jadi jangan sia-siakan ramadhan kita. Ga ada jaminan tahun depan ketemu ramadhan lagi, so be wise :).

Tagged: , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Ramadhan dari Masa ke Masa at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: