Efek Kuantum

Desember 16, 2010 § Tinggalkan komentar

Alhamdulillahirobbil ‘alamin, dengan segala rahmat dan hidayah Allah SWT gw akhirnya menyelesaikan ujian level dewa yang pertama. Yosh, Kimia kuantum berhasil diselesaikan selama 4 jam saja, hhfft. Tangan gw pegel parah ngerjain tuh ujian, mata gw butek bolak balik laptop sama text book, mulut gw komat kamit ngebaca doa (jiah, yang ini boong).

Soalnya lumayan rumit, bapaknya ngasih soal yang lebih mirip soal kalkulus. Kimia-kimianya dikit banget, lebih banyak masukin persamaan dan fungsi. Untungnya ujiannya OB dan OD jadi kita ga terlalu setres. Coba kalo ujian kuantum bukunya ga boleh dibuka, beuh apa kabar nasib kuantum gw yak?

Soal pertama kita harus ngitung energi dengan sebuah fungsi yang agak ribet kalo dikerjain. Anehnya, cuma gw yang dapet nilai ato jawaban eksak buat nomer satu. Temen2 yang laen bilang mereka ga dapet jawabannya. Duh, dua kemungkinan yang bisa gw simpulin. Gw bener sendirian (ngarep) ato sebaliknya. Sebagai mahasiswa gw harus optimis dong dengan diri gw sndiri, Jadinya gw pd abis dngan jawaban gw itu, walau mahasiswa yang paling jago pun bilang ga ada solusi eksak buat soal nomer satu. Gw pun senyum terenyuh denger jawaban temen2 *positive thinking 😀

Soal nomer dua alhamdulillah ada di catetan yang udah gw fotocopy sebelumnya. *tepuktepuk dada sambil senyum selebar mungkin. Caranya mirip banget sama yang di catetan itu, cuma beda angkanya aj. Wow, gw berujar, Nomer dua Insyaallah bener nih. Nah, kalo soal nomer tiga A juga mirip2 dengan yang ada di text book, tapi kalo yang 3B nya boro boro. Gw aj ga ada bayangan gimana harus ngerjain soal nomer 3B. Mabok gila gw ngerjainnya. Gw puter puter, Gw liatin dari sudut 60 derajat, gw tmbak pake sinar IR ga keluar2 juga klu nya. Dengan berat hati gw tinggalin soal ini karna waktu itu gw ngerjain nomer tiga B di ujung2 dan waktunya udah mau abis. Yah, ga jadi dapet 100 gw…hahaha

Nah, yang unik sebenernya soal nomer 4. Gw disuruh ngitung jarak rata2 elektron ke inti pada atom yang mirip hidrogen. Perasaan gw bahan ini ga masuk deh di materi ujian 2 tapi kok keluar di soal anehnya. Parahnya gw ga punya bayangan gimana ngerjainnya. Tiba2 di saat kita pasrah dengan keadaan, Salah seorang teman tertawa kecil dan melihat remeh ke arah soal *sial, gw mau nangis dia malah ketawa.  Dia lalu bilang dengan santai, “soal itu ada di internet, persis” Apa gw bilang?? Gw yang kaget langsung berlari mendatanginya *adegan didramatisir. Waktu gw liat soalnya mirip banget dan yang paling buat gw bahagia adalah solusinya juga ada, Alhamdulillah.

4 jam pas gw ngerjain tuh soal bareng dua orang temen rafki sama muji. Entah apa jadiya kalo ujian itu mesti gw kerjain sendirian dan close book. Bisa mati berdiri gw, hehe.

Baru gw rasain efek kuliah kuantum. Sehari sebelum ujian, gw belajar bareng dengan adik2 tingkat. Masing2 ngejelasin satu bab. Di sela sela diskusi beberapa orang nyeletuk dan berdendang SeKuantum Mawar Merah (pake nada lagu dangdut). Sontak diskusi yang awalnya serius langsung pecah oleh ketawa kami semua. Selang beberapa lama, kami masuk ke bab yang membahas mengenai boson dan fermion. Gw yang saat itu udah jenuh langsung aja bilang, “eh, gw BOSON (baca : bosen) nih belajar kuantum, dan kembali diskusi tersebut menjadi ajang tertawa. Beberapa orang sibuk mengupdate status guyonan guyonan kami. Twitter, facebook, plurk, YM jadi sasaran kami melampiaskan dan mengekspresikan kegilaan kami malem itu.

Suatu ketika buku yang kami baca terhenti pada kalimat  The way we label dummy, kalimat ini mengingatkan kami pada sebuah lagu. Ooo Christian Bautista, The Way you look at me. Kembali status diupdate di jejaring sosial. The way we label dummy = The way you look at me. Kejengahan dan kejenuhan diskusi ujian kuantum membuat kami rada-rada gila malam itu..hooo.

Kuantum tidak akan prnah terlupa. Ujian level dewa prtama alhamdulillah kelar. Tinggal nungguin ujian level dewa yang kedua. Moga hasil dua2 nya memuaskan dan bagus. Amin

Iklan

Tagged: , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Efek Kuantum at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: