Journey to Bima (Part three -end-)

Januari 9, 2012 § Tinggalkan komentar

Akhirnya, berakhir juga petualangan gw di ujung timur Pulau Sumbawa. Pengalaman tiga minggu di Kabupaten Bima dengan Desa Dumu dan Kangganya meninggalkan kesan tersendiri. Walo pekerjaan belom sepenuhnya selesai karena masalah administrasi namun bima memberikan banyak pelajaran yang berharga.

Banyak hal unik yang gw alamin selama di bima. Sekarang bakal coba gw share ke temen-temen semua yang khas tentang bima yang pernah gw rasain. Cekidot!!!

1. Makan di Bima

Entah ini sbuah hipotesa singkat atau memang seperti itu adanya. Dalam kacamata pengamatan gw, setiap kali makan di kota/kabupaten bima ini sangat jarang kami dilayani dengan ramah. Pada dasarnya orang Bima ramah-ramah dan murah senyum. Selalu menunjukkan arah setiap kali gw nanya jalan. Tapi entah kenapa saat beli makanan gw selalu dapet pelayanan yang kurang memuaskan, apa waktu itu gw belom mandi yah? *ambil handuk plus sabun*

Pernah suatu ketika saat gue mau makan, pelayannya dengan santai dan lempeng mengacuhkan panggilan gue yang tengah memelas. Wah, waktu itu gue udah naik pitam karena yang gue tahu pelayannya ga budeg atau sedang menggunakan earphone.

Setelah menunggu beberapa lama barulah si pelayan dateng. Kita cuma bisa elus-elus dada sambil megang perut *kelaperan*. Kejadian seperti ini sangat sering kami alami setiap kali mau memesan makanan. Makanannya sih enak, tapi pelayanannya minus. Perlu ditambah senyum biar lebih ok 🙂

2. Penunjuk arah

Gw yakin kalian ga akan pernah nyasar selama berada di bima. Orang-orang di kota/kabupaten ini dapat dengan mudahnya menentukan dimana barat, timur, selatan dan utara. Setiap nanyain tempat, bukan lokasi yang paling terkenal di deket tempat yang kita tanyain yang bakal mereka jadiin klu, tapi di mana posisi tempat tersebut dari arah mata angin. Misal : G (Gw), P (Penduduk)

G : pak, kalo dinas kelautan dan perikanan kabupaten bima dimana ya?
P :  dari sini, masnya ke timur aja. nanti 45 derajat lintang selatan, masnya ambil arah diagonal ( dramatisir)
G: *hening*

Ilustrasinya kira-kira seperti itu. Jadi saran gw kalo mau jalan-jalan atau backpackeran mending ajak orang bima. Paling ga kita tau arah buat sholat. Kan mereka dengan mudahnya bisa tahu dimana barat berada. Dan satu hal lagi yang pasti. Kompas ga bakalan laku di bima.

3. Uang lembaran

Salah satu kesan yang ga bisa gw lupa dari bima adalah uang lembarannya. Selama tiga minggu di sana aye belom pernah nemuin uang lembaran yang ga lecek bin kusam. Paling sering gw temui duit pecahan seribu sama dua ribu yang udah dekil, kumel terus lecek parah. Ga ada tanda-tanda duitnya masuk dompet yang setidaknya ada bekas lipetan.

Jadi yah kudu pasrah kalo nerima uang kembalian yang sudah “menyedihkan” kondisinya. Yang lebih kasian uang lembaran tersebut kadang tidak cuma lecek tapi juga tambal sulam di beberapa bagiannya. Kasian kalian yah…hahaha. #money freak. Udah berasa mirip Eugene krab jadinya.

Sekian dulu yang bisa gw sampein tentang yang unik dari Bima. Walo pun kotanya panas tapi gw suka. Karena gw bisa kenal dengan keluarga yang super baiknya. Alhamdulillah bisa nambah keluarga baru di Bima yang pastinya bakalan ngangenin. 

Gw bakal kangen dengan nasihatnya Pak Basuki yang panjang dan tak kunjung usai, hahaha. Kalo dibuat novel mungkin serial HarPotnya J.K Rowling mah putus. Udah nyampe sepuluh sekuel kayaknya :).

Gw juga bakalan kangen sama Ito. Anaknya Pak basuki yang satu ini cocok banget jadi wartawan. Lo bayangin aja, dia bisa nanyain semua yang ga dia ketahui dari film yang lagi ditonton. Dan kalo dia sudah mulai bertanya, lo kudu siapin kesabaran ekstra buat ngejelasin. Pertanyaan ito ga mungkin bakalan habis. Gw yang ga sabaran udah pengen jitak aja bocah ini. Untungnya ada si partner yang dengan sabarnya ngeladenin ito… Kalo ane mah boro-boro, jawab  seperlunya aja.

Ga ngebayangin gimana nanti kalo gw punya anak yang  curiosity-nya luar biasa. Bagus sih sbenernya, pertanda kalo dia bukan anak yang cuma bisa nerima keadaaan. Ini berarti gw juga harus bisa lebih sabar menghadapi mereka. Aduh udah ngomongin anak aja deh (blush).

Dan pastinya ane juga rindu sama ibu basuki yang masakannya enak dan kak rini yang so childish :). Overall Keluarganya ummi tua emang luar biasa baiknya.

Yup, that’s all are my story about bima. Ga ada maksud buat nyinggung pihak mana pun dan jika pun ada yang tersinggung dengan tulisan ini saya minta maaf, :D.

Iklan

Tagged:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Journey to Bima (Part three -end-) at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: