Kolom Ketiga

Oktober 16, 2011 § 4 Komentar

Udah bukan rahasia kalo masa SMA jadi masa yang paling indah dalam hidup. Seneng-seneng, heboh-heboh, belajar-belajar, laba-laba, kuda-kuda. Terlebih kelas tiga SMA. Semua momen sekecil apapun itu sepertinya bermakna dan susah buat ilang dari memori.

Kejadian konyol, unik masa SMA cuma bisa menjadi cerita lucu yang buat kita tertawa dan senyum sendiri kalo ngebayanginnya. “Pasti pikiran kalian langsung tertuju pada masa SMA sehabis baca kalimat sebelumnya”. Memang kalo katanya Malcolm Gladwell dalam Tipping Point, emosi itu bisa menular. Dan setelah baca kalimat tentang emosi di atas pasti juga kalian langsung berpikir betapa cerdasnya gw tahu akan banyak hal. hehehe

Salah satu kejadian paling lucu yang pernah gw alami selama masa SMA terjadi pas kelas tiga dengan aktor utamanya seorang guru bahasa Inggris. Kami biasa panggil beliau dengan Mam Husna. Ibu ini pada dasarnya baik, ramah dan masih terlihat aura kecantikan beliau walau udah berusia *ga usah dibayangin.

Gw duduk di baris ketiga kolom nomor tiga dari pintu masuk. Terus apa hubungan sama posisi duduk dengan mam husna? Dalam kisah ini tidak ada hubungan antara posisi dan prestasi. Justru temanya adalah posisi membawa petaka 😦

Ada cerita menarik yang tak terlupakan antara kolom ketiga dan Mam Husna. Ada korelasi yang kuat yang hanya bisa diputuskan oleh Kalor pada tingkat energi tertentu…. #abaikan

Entah apa salah dan apa dosa kolom ketiga hingga setiap orang yang ada di kolom ketiga kelas dua belas IPA A tercinta ini pernah dapet giliran buat dimarahin sama Mam Husna. Dari 14 orang yang ada dalam satu kolom satu per satu jadi sasaran si ibu. Tapi proses marah-marahnya random, jadi ga bisa ditebak siapa yang dimaharin hari ini siapa yang dimarahin minggu depan.

Dan yang paling diinget adalah apa yang terjadi sama gw dan aas.

Waktu itu habis ujian bahasa inggris. Seperti biasa kami bercanda satu sama lain. Kemudian Mam Husna dateng dengan membawa indomie. Itu cerita indomieku, mana cerita indomiemu? eeehhh…

Nilai bahasa inggris gw lagi bagus, biasanya juga bagus sih. Tapi entah kenapa hari itu gw ketiban sial.

Sehabis nilai kuis dibagiin, gw noleh ke belakang dan ngobrol ringan sama temen. Tanpa diduga, Mam husna dateng ke meja gw. Gw yang tidak menyadari kedatangan beliau masih cekakak cekikik dengan yang laen. Saat si ibu mengeluarkan pepatah yang dahsyat, pelan tapi dalem

Andri, kita harus mengikuti ilmu padi. Semakin berisi semakin merunduk.

Gw yang tidak sadar dengan apa yang terjadi sontak kaget saat menolehkan kepala dan mendapati ibu memberikan petuah berupa pepatah ilmu padi.

Oh rupanya waktu itu gw bercanda dengan temen terlalu kenceng sampe-sampe Mam Husna keganggu dan mendatangi meja gw. Dan Mam merasa ane udah sombong gara-gara nilai ane bagus, ane bikin keributan. Padahal ga maksud sama sekali..

Gw hanya bisa speechless dan terdiam saat temen-temen tertawa dengan suara yang nyaris tak terdengar. Dan tahukah anda? pepatah ilmu padi menjadi begitu terkenal di seantero IPA A dan juga menjadi senjata andalan buat ngejatohin gw kalo lagi becanda.

Kalo sudah seperti itu kondisinya, gw hanya bisa tersenyum kecut. Tersematlah predikat ilmu padi di belakang panggilan nama resmi, nama gw berubah jadi Andri Ilmu padi… nasibbb

Masih bersambung dengan memori antara Mam Husna dengan penghuni kolom ketiga kelas Dua Belas IPA A. Kalo dibandingin yang satu ini yang melibatkan Aas, cerita ilmu padi tadi g ada apa-apanya. Kalo boleh diberi judul maka fragmen tentang kisah Aas-Mam Husna bisa gw kasih judul “bukan belom tapi tidak”

Saat semua orang sedang heboh karena tidak ada satu orang pun yang luput dari kemarahan Mam Husna, semua perhatian tertuju pada sesosok pria dengan kacamata dan jambulnya. Namanya Hasbullah suliyansyah, tapi biar unyu dia minta panggil dengan Aas.

Entah jimat apa yang dia pake hingga hanya dia yang lolos dari kemarahan Mam Husna yang melibatkan 14 orang dalam satu kolom itu.

Suatu ketika kami iseng nanyain dia. Suatu dialog yang khas yang bener-bener masih gw inget sampe sekarang.

Kita : “eh as, kok ente belom pernah dimarahin sama Mam sih??” (Dalam hati, pasti nih anak mau jawab dengan songong)
Aas : (Seperti yang udah diduga) ane sih bukan belom dimarahin sama Mam, tapi tidak akan…. inget kata-kata aas “bukan belom tapi tidak”

wah,, pede banget anak ini pikir kita. Ok deh kalo gitu, berarti Aas emang lucky person. Selaen terkenal dengan Mr.Hemat, dia juga bakal dapet gelar baru, Mr.Lucky.

Tapi mungkin memang Tuhan ga suka sama orang yang songong :D. Kontan hari itu juga, Seolah menjawab tantangan Aas, Mam Husna memarahi beliau karena suatu alesan yang gw juga lupa. Sontak saja, kita tertawa terpingkal-pingkal ngeliat kejadian itu. Lalu jika ketemu Aas kami pasti berkata : “eh as, bukan belom tapi tidak” 

Dan Aas pasti langsung terdiam seribu bahasa…

§ 4 Responses to Kolom Ketiga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Kolom Ketiga at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: