Pacaran ada kok dalam Islam

April 17, 2010 § 1 Komentar

Pacaran ada ga sih di dalam Islam?bagaimana dengan pacaran islami?

klasik, itulah yang pasti terbayang dalam pikiran kita ketika fenomena pacaran dipandang dalam perspektif islam. tidak perlu ekspert untuk membahasnya. Sudah sering dan terlalu sering bahkan pertanyaan-pertanyaan seperti itu  dipertanyakan dengan jawaban yang diberikan selalu identik. Kira-kira jawabannya adalah seperti ini.

Islam tidak mengenal pacaran. hal ini sudah dengan sangat jelas termaktub dalam Al-Quran surat al-israa “dan janganlah kau mendekati zina, karena sesungguhnya zina merupakan perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”. tidak ada namanya pacaran islami. karena islam hanya mengenal ta’aruf  dan menikah.

seperti itulah jawaban yang selalu hadir untuk pola pertanyaan yang sama. Lalu bagaimana dengan hubungan tanpa status? bagaimana dengan pacaran setelah pernikahan.  Apa definisi pacaran??apakah mesti diinisiasi oleh sbuah isitlah”penembakan”?.  Pacaran hanyalah masalah status namun muatan dalam pacaran itu yang lebih substantif.  Banyak pihak yang tidak melegalkan hubungannya dalam bingkai pacaran akan tetapi agenda di dalamnya tidak jauh berbeda.

Terkadang pola berpikir kita terjebak dalam hegemoni palsu yang membingungkan. Mengatakan ini itu tentang buruknya pacaran dalam kacamata islam tapi sms mesra kadung sering dilancarkan. Pacaran dianggap mendekati zina berduaan membahas ini itu tidak pernah alpa. Dengan keadaan seperti ini status hubungan tidak lagi menjadi penting namun bagaimana interaksi kita terhadap lawan jenis dalam keseharian yang lebih dititikberatkan. Lupa atau pura-pura lupa seolah menjadi bagian dalam sebuah alasan. alasan yang melahirkan pembenaran. Segenap pembenaran untuk berbagai “chemistry” yang terjadi.

Lebih-lebih istilah hubungan tanpa status telah mengalami revolusi dalam makna. Tidak jarang aku mendengar si fulan nge-tag fulana meskipun entah kapan nikahnya. Yang penting ada upaya-upaya legalisasi untuk menjaga tuh akhwat ga kemana-mana, ga diincer m ikhwan lain. Syukur-syukur kalo jadi, kalo batal yah si akhwat jauh lebih menderita secara psikologis.

Kang salim pernah berujar dalam salah satu bukunya. Daripada sibuk mikirin bagaimana dapetin jodoh A, B, C lebih baik kita sibukkan diri untuk terus meningkatkan kualitas pribadi hingga kita bisa dapet yang lebih baik daripada A, B atupun C tersebut.

unfortunately, berbagai kenyamanan yang dihasilkan dari interaksi sepasang pemuda-pemudi dalam bingkai hubungan tanpa status membuat semuanya terlupakan. Mencoba menikah menjadi sebuah hal yang wah. Jadinya yah hubungan tanpa status jalan terus tanpa kenal putus. Ga di kampus, lagi ngaskus atopun lagi baca novel lupus (hohoho).
Daripada berlimang dosa dalam ikatan tanpa arah lebih baik pacaran aja. Pacaran yang indah, yang dibingkai oleh keberkahan. Pacaran setelah pernikahan. Ini jauh lebih baik. tidak hanya dalam kacamata manusia, tapi berkahnya dari Allah seharusnya menjadi cita-cita.

Allah telah memberikan karunia akal bagi kita untuk mampu memilih. selalu ada pilihan dalam setiap kesempatan. kita yang memilih kita yang menentukan. keindahan semata yang semu tak terkira atau justru penilaian indah di mata Allah. semoga kita semakin bijak memandang berbagai hal…

ditulis untuk mengingatkan diri saya pribadi.

Iklan

keep reading and U’ll keep writing

April 10, 2010 § 8 Komentar

Ada korelasi yang erat antara tulisan yang dihasilkan di blog dengan kuantitas dan kualitas bacaan sehari-hari.Semakin sedikit kita membaca maka semakin minim karya yang ada. Ide-ide segar dalam menulis tidak jarang merupakan inspirasi dari berbagai referensi bacaan. Pun seandainya berbagai tulisan hadir di blog maka bukanlah buah pikiran yang cemerlang. kalo ga hasil copy-paste yah tulisan seadanya.

Seolah mengejar setoran untuk terus mengupdate blog, tidak jarang bloger memposting tulisan yang entah darimana sumbernya. Lebih parah lagi para bloger yang mencari pengunjung dengan tulisan dengan muatan-muatan pornografi. Tidak bisa disalahkan memang bloger seperti ini karena pada kenyataannya blog dengan konten seks memang banyak dikunjungi bloger lain yang mungkin “penasaran” di awal lalu “ketagihan” di akhir.

Semakin banyak buku yang dibaca maka semakin kaya otak kita dengan ilmu yang mampu dibagi untuk orang lain. Jadi hemat saya, setiap orang yang suka membaca pasti mampu untuk menulis.Tinggal bagaimana orang tersebut mampu memvisualisasikan, mampu menterjemahkan, mampu mengkonversi hasil bacaannya tersebut menjadi sebuah tulisan dibumbui dengan kekhasan pribadi. Tidak ada alasan bagi mereka yang suka membaca tidak mampu menghasilkan sebuah tulisan.

Orang-orang hebat pasti mempunyai perpustakaan pribadi. Dengan berbagai koleksi yang dapat disitasi, buku tersebut tidak lagi menjadi konsumsi pribadi namun berhasil diceritakan dengan kemasan baru yang fresh from mind. Membaca terlebih dahulu baru kita bisa menulis.

mari kita budayakan membaca dan menulis. karena salah satu indikator intelektualitas seseorang adalah kualitas bacaan dan kualitas tulisannya.

SO, keep reading and you’ll keep writing.

jadi Ikhwan jangan cengeng

April 7, 2010 § 4 Komentar

Dari milis sebelah

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikasih amanah pura-pura batuk..
Nyebutin satu persatu kerjaan biar dikira sibuk..
Afwan ane sakit.. Afwan PR ane numpuk..
Afwan ane banyak kerjaan, kalo nggak selesai bisa dituntut..
Afwan ane ngurus anu ngurus itu jadinya suntuk..
Terus dakwah gimana? digebuk?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikit-dikit dengerin lagunya edcoustic..
udah gitu yang nantikanku di batas waktu, bikin nyelekit..
Ke-GR-an tuh kalo ente melilit..
Kesehariannya malah jadi genit..
Jauh dari kaca jadi hal yang sulit..
Hati-hati kalo ditolak, bisa sakiiiittt…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikit-dikit SMSan sama akhwat pake Paketan SMS biar murah..
Rencana awal cuma kirim Tausyiah..
Lama-lama nanya kabar ruhiyah.. sampe kabar orang rumah..
Terselip mikir rencana walimah?
Tapi nggak berani karena terlalu wah!
Akhirnya hubungan tanpa status aja dah!

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Abis nonton film palestina semangat membara..
Eh pas disuruh jadi mentor pergi entah kemana..
Semangat jadi penontonnya luar biasa..
Tapi nggak siap jadi pemainnya.. yang diartikan sama dengan hidup sengsara..
Enak ya bisa milih-milih yang enaknya aja..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngumpet-ngumpet buat pacaran..
Ketemuan di mol yang banyak taman..
Emang sih nggak pegangan tangan..
Cuma lirik-lirikkan dan makan bakso berduaan..
Oh romantisnya, dunia pun heran..
Kalo ketemu Murabbi atau binaan..
Mau taruh di mana tuh muka yang jerawatan?
Oh malunya sama Murabbi atau binaan?
Sama Allah? Nggak kepikiran..
Yang penting nyes nyes romantis semriwing asoy-asoy-yaannn. .

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Disuruh infaq cengar-cengir. .
Buat beli tabloid bola nggak pake mikir..
Dibilang kikir marah-marah dah tuh bibir..
Suruh tenang dan berdzikir..
Malah tangan yang ketar-ketir. .
Leher saudaranya mau dipelintir!

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Semangat dakwah ternyata bukan untuk amanah..
Malah nyari Aminah..
Aminah dapet, terus Walimah..
Dakwah pun hilang di hutan antah berantah..
Dakwah yang dulu kemanakah?
Dakwah kawin lari.. lari sama Aminah..
Duh duh… Amanah Aminah..
Dakwah.. dakwah..
Kalah sama Aminah..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Buka facebook liatin foto akhwat..
Dicari yang mengkilat..
Kalo udah dapet ya tinggal sikat..
Jurus maut Ikhwan padahal gak jago silat..
“Assalammu’alaykum Ukhti, salam ukhuwah.. udah kuliah? Suka coklat?”
Disambut baik sama ukhti, mulai berpikir untuk traktir Es Krim Coklat ..
Akhwatnya terpikat..
Mau juga ditraktir secara cepat..
Asik, akhirnya bisa jg ikhtilat…
yaudah.. langsung TEMBAK CEPAT!
Akhwatnya mau-mau tapi malu bikin penat..
badan goyang-goyang kayak ulat..
Ikhwannya nyamperin dengan kata-kata yang memikat..
Kasusnya sih kebanyakan yang ‘gulat’..
Zina pun menjadi hal yang nikmat..
Udah pasti dapet laknat..
Duh.. maksiat.. maksiat…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ilmu nggak seberapa hebat..
Udah mengatai Ustadz..
Nyadar diri woi lu tuh lulusan pesantren kilat..
Baca qur’an tajwid masih perlu banyak ralat..
Lho kok udah berani nuduh ustadz..
Semoga tuh otaknya dikasih sehat..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Status facebook tiap menit ganti..
Isinya tentang isi hati..
Buka-bukaan ngincer si wati..
Nunjukkin diri kalau lagi patah hati..
Minta komen buat dikuatin biar gak mati bunuh diri..
Duh duh.. status kok bikin ruhiyah mati..
Dikemanakan materi yang ustadz sampaikan tadi?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngeliat ikhwan-ikhwan yang lain deket banget sama akhwat mau ikutan..
Hidup jadi kayak sendirian di tengah hutan rambutan..
Mau ikutan tapi udah tau kayak gitu nggak boleh.. tau dari pengajian..
Kepala cenat-cenut kebingungan. .
Oh kasihan.. Mendingan cacingan..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngeliat pendakwah akhlaknya kayak preman..
Makin bingung nyari teladan..
Teladannya bukan lagi idaman..
Hidup jadi abu-abu kayak mendungnya awan..
Mau jadi putih nggak kuat nahan..
Ah biarlah kutumpahkan semua dengan cacian makian..
Akhirnya aku ikut-ikutan jadi preman..
Teladan pun sekarang ini susah ditemukan..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Diajakain dauroh alasannya segudang..
Semangat cuma pas diajak ke warung padang..
Atau maen game bola sampe begadang..
Mata tidur pas ada lantunan tilawah yang mengundang..
Tapi mata kebuka lebar waktu nyicipin lauk rendang..
Duh.. berdendang…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Bangga disebut ikhwan.. hati jadi wah..
Tapi jarang banget yang namanya tilawah..
Yang ada sering baca komik naruto di depan sawah..
Hidup sekarang jadinya agak mewah..
Hidup mewah emang sah..
Tapi.. kesederhanaan yang dulu berakhir sudah?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dulunya di dakwah banyak amanah..
Sekarang katanya berhenti sejenak untuk menyiapkan langkah..
Tapi entah kenapa berdiamnya jadi hilang arah..
Akhirnya timbul perasaan sudah pernah berdakwah..
Merasa lebih senior dan lebih mengerti tentang dakwah..
Anak baru dipandang dengan mata sebelah..
Akhirnya diam dalam singgasana kenangan dakwah..
Dari situ bilang.. Dadaaahhh.. Saya dulu lebih berat dalam dakwah..
Lanjutin perjuangan saya yah…

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Nggak punya duit jadinya nggak dateng Liqo..
Nggak ada motor yaa halaqoh boro-boro..
Murabbi ikhlas dibikin melongo..
Binaan nggak ada satupun yang ngasih info..
Ngeliat binaan malah pada nonton tv liat presenter homo..
Adapula yang tidur sambil meluk bantal guling bentuk si komo..

Oh noo…

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…

Akhi… banyak sekali sebenarnya masalah Ikhwan..
Dimanapun harokahnya…

Akhi.. Di saat engkau tak mengambil bagian dari dakwah ini..
Maka akan makin banyak Ikhwan lain yang selalu menangis di saat mereka mengendarai motor.. Ia berani menangis karena wajahnya tertutup helm… Ia menangis karena tak kuat menahan beban amanah dakwah..

Akhi.. Di saat engkau kecewa oleh orang yang dulunya engkau percaya.. Ikhwan-ikhwan lain sebenarnya lebih kecewa dari mu.. mereka menahan dua kekecewaan.. kecewa karena orang yang mereka percaya.. dan kecewa karena tidak diperhatikan lagi olehmu.. tapi mereka tetap bertahan.. menahan dua kekecewaan… karena mereka sadar.. kekecewaan adalah hal yang manusiawi.. tapi dakwah harus selalu terukir dalam hati..

Akhi.. disaat engkau menjauh dari amanah.. dengan berbagai alasan.. sebenarnya, banyak ikhwan di luar sana yang alasannya lebih kuat dan masuk akal berkali-kali lipat dari mu.. tapi mereka sadar akan tujuan hidup.. mereka memang punya alasan.. tapi mereka tidak beralasan dalam jalan dakwah.. untuk Allah.. demi Allah.. mereka.. di saat lelah yang sangat.. masih menyempatkan diri untuk bangun dari tidurnya untuk tahajjud.. bukan untuk meminta sesuatu.. tapi mereka menangis.. curhat ke Allah.. berharap Allah meringankan amanah mereka.. mengisi perut mereka yang sering kosong karena uang habis untuk membiayai dakwah…

Akhi.. Sungguh.. dakwah ini jalan yang berat.. jalan yang terjal.. Rasul berdakwah hingga giginya patah.. dilempari batu.. dilempari kotoran.. diteror.. ancaman pembunuhan….. dakwah ini berat akhi.. dakwah ini bukan sebatas teori.. tapi pengalaman dan pengamalan… tak ada kata-kata ‘Jadilah..!’ maka hal itu akan terjadi.. yang ada ‘jadilah!’ lalu kau bergerak untuk menjadikannya. . maka hal itu akan terjadi.. itulah dakwah… ilmu yang kau jadikan ia menjadi…

Akhi.. jika saudaramu selalu menangis tiap hari..
Bolehkah mereka meminta sedikit bantuanmu..? meminjam bahumu..? berkumpul dan berjuang bersama-sama…?
Agar mereka dapat menyimpan beberapa butir tangisnya.. untuk berterima kasih padamu..
Juga untuk tangis haru saat mereka bermunajat kepada Allah dalam sepertiga malamnya..
“Yaa Allah.. Terimakasih sudah memberi saudara seperjuangan kepadaku.. demi tegaknya Perintah dan laranganMu… Kuatkanlah ikatan kami…”

“Yaa Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta kepada-Mu, bertemu dalam taat kepada-Mu, bersatu dalam da’wah kepada-Mu, berpadu dalam membela syariat-Mu.”

“Yaa Allah, kokohkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukillah jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan cahaya-Mu yang tidak pernah pudar.”

“Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal kepada-Mu. Hidupkanlah hati kami dengan ma’rifat kepada-Mu. Matikanlah kami dalam keadaan syahid di jalan-Mu.”

“Sesungguhnya Engkaulah Sebaik-baik Pelindung dan Sebaik-baik Penolong. Yaa Allah, kabulkanlah. Yaa Allah, dan sampaikanlah salam sejahtera kepada junjungan kami, Muhammad SAW, kepada para keluarganya, dan kepada para sahabatnya, limpahkanlah keselamatan untuk mereka.”

Aamiin Allahumma aamiin

copy dari note facebook

tuk semua pejuang dawah..moga kita bisa saling mengingatkan

Untukmu Para Pejuang

Oktober 6, 2009 § Tinggalkan komentar

Semoga semua amanah yang ada tidak melemahkanku. Amanah ini semoga semakin mendewasakanku, menempaku dalam sebuah kawah candradimuka yang akan mampu membuatku kebal dari tajamnya pandangan sinis yang dapat melemahkan, merendahkan dan menjatuhkan. Yang mampu membuatku teguh di saat yang lain runtuh. Yang sanggup tetap membuatku tegak berdiri ketika yang lain justru berlari. Yang menemukanku dengan sahabat seperjuangan yang memilik satu visi, satu mimpi, satu aksi dan satu hati.. meminjam istilah Anis Matta bahwa inilah yang dinamakan cinta misi. Cinta yang mampu menembus dimensi ruang dan waktu. Cinta yang tidak berkata-kata tentang sebuah utopia. Cinta yang jauh melebihi sebuah wacana dan retorika. Cinta yang menyembuhkan, cinta yang menyejukkan, cinta yang menumbuhkan, cinta yang meneduhkan. Cinta yang lebih terang dari indahnya matahari pagi yang menumbuhkan kehidupan. Cinta yang lebih menyegarkan daripada guyuran air hujan yang sentiasa menyejukkan, memanjakan dan mengajarkan makna sebenarnya dari mencintai.

Boleh jadi di malam ini aku bermimpi tentang sebuah perubahan besar yang akan terjadi pada jurusanku. Perubahan yang akan membuatku diam seribu bahasa, menahan bibirku untuk berkata-kata. Di saat itu aku akan melihat bagaimana  lautan jilbab membanjiri ruangan kelasku yang berdiri di sekitarnya para pemuda yang mereka mencintai Allah dan Allah pun mencintai mereka. Pemuda-pemuda yang sentiasa memelihara izzahnya. Yang memlihara janggutnya demi sebuah harga diri untuk mempertahankan sunnah nabi yang telah berjuang untuk itu dengan taruhan nyawa demi tegaknya Islam di dunia.

Boleh jadi aku bermimpi malam ini ketika aku akan menyaksikan bagaimana lingkaran-ligkaran kebaikan akan berada dalam setiap koridor ruangan yang aku lewati, menembus kehampaan yang selama ini mengungkung serta memenjarakakan kebebasan berilmu. Lisannya penuh dengan kebijakan, canda tawa nya dihiasi senyum ketulusan dan tingkah lakunya diiringi dengan keteladanan. Hingga indera ini tidak lagi mampu mendengarkan ghibah, dusta hingga cerca. Yang terdengar hanyalah sayup-sayup takbir, tahmid dan senantiasa terdengar mengalun merdu menyentuh setiap kalbu menghasilkan sebuah simfoni keindahan yang lahir dari lisan-lisan penuh ketakwaan.

Ku ingin kembali bermimpi, bermimpi memandangi cerahnya pagi yang dihiasi oleh taujih robbani. Yah, engkau memberiku pertanda dan meyakinkanku bahwa pendidik kitalah yang melantunkan indahnya kalam illahi, dihiasi dengan sedikit taujih. Setiap orang yang kutemui menjadikan senyum sebagai penghias bibir yang senantiasa menemani, sopan tutur katanya, santun gaya berbicaranya dan salam menjadi penyambut setiap ucapannya.

Malam ini, aku ingin kembali bermimpi. Bermimpi melihatmu saudaraku, melihat indahnya senyuman tulus yang meluncur dari derasnya iman dan taqwa. Senyum yang menghilangkan segala penat dan lelah, senyum yang membangunkanku bahwa tidak ada istirahat hingga kita menginjakkan kaki di jannahnya, senyum yang menyadarkanku bahwa kerja dakwah ini tidaklah mudah. ada duri di setiap jengkal jalannya, sedikit orangnya dan berat amanahnya.

Lantas, apakah semuanya hanya mimpi?? Tidak saudaraku, panji2 kemenangan akan segera kita raih, banyak hal besar berawal dari mimpi yang besar. Ini sebuah visi pribadi yang mengharapkan tegakknya Islam secara komprehensif, bukan sebagaian-sebagian. Ini adalah sebuah cita-cita yang menginginkan lahirnya fikroh-fikroh islam di jurusan kita tercinta. Bukankah cita-cita adalah mimpi yang bertanggal?? Untuk itu marilah kita bersama-sama berjuang untuk sebuah mimpi, sebuah misi, sebuah visi demi tegaknya dakwah di jurusan kita. Semoga kita menjadi orang-orang yang terus berjuang yang melanjutkan perjuangan para nabi. Kita adalah dai sebelum segala sesuatunya semoga kalimat ini menyadarkan kita akan peran yang tidak bisa kita lepaskan dari kehidupan kita. Semoga dengan demikian kita mendapatkan semua hal yang lebih baik daripada apa yang terdapat di langit dan di bumi..

Hamasah saudaraku!!!

Where Am I?

You are currently browsing the Motivasi category at I Think, I Read, I Write.

%d blogger menyukai ini: