5 Kegiatan yang Cuma Bisa Dilakukan oleh Mahasiswa

Januari 3, 2013 § 1 Komentar

mahasiswa

Masa-masa kuliah itu unik. Belajar tapi tidak kaku. Bebas tapi tetap terbatas. Luwes tapi terkadang hasilnya pedes. Duduk di bangku kuliah sangat berbeda dengan ketika menghabiskan waktu di bangku sekolah SD-SMA, meskipun sama-sama dalam domain belajar. Karena mungkin dianggap sudah dewasa, mahasiswa cenderung lebih ”liberal” dalam memperoleh ilmu. Ada yang kuliah sesuka hati, ada yang dengan cerdas memanfaatkan jatah 20% absen, ada yang datang kuliah hanya saat ujian akhir. Semua boleh tergantung seberapa cerdas lo dan seberapa baik sang dosen :D.

Kalo gue sih tergolong mahasiswa pada umumnya. Pinter ga terlalu, bloon juga ga. Rajin lumayan, males kadang-kadang. Kuliah iya-organisasi ok. Kadang masuk kelas, kadang bolos. Yah general case mahasiswa sih. Ga terlalu spesial.

Gue mencoba menjalani masa kuliah just the way I am. Ga ikut-ikutan mereka yang tiap hari aksi, ga ikutan mereka yang tiap hari nongkrong di perpus, juga ga ikutan mereka yang tiap hari jalan-jalan ke mall. Semua yang sifatnya monoton kyk gitu bisa bikin gue mati berdiri. Gue lebih memilih jadi mahasiswa yang luwes aja.

Diajak aksi? Boleh aja sih, selama aksi itu jelas peruntukannya, jelas analisis kondisinya, ada tujuan dan outputnya. Diajak nongkrong ke perpus? Hayu. Apalagi saat ada peer yang susah dan ada yang niat ngajarin (ngerjain) PR kita. Wah, dengan senang hati gue menuju perpus. Walo harus ketemu penjaga perpus yang lebih galak daripada kerberos (anjingnya hades).

Diajakin nge-mall? No problemo, PVJ, IP, BIP, Ciwok hayu aja. Asal ada uang apalagi sampe ada yang traktir. *lap iler*

Sebagai mahasiswa biasa-biasa saja, gue masih inget beberapa kejadian di kampus yang menurut gue sangat jarang terjadi pada fase kehidupan yang laen.

  1. Ngumpulin tugas pagi-pagi

Suatu ketika gue lirik timeline, sesaat gue ngeliat twit adek kelas tentang ujian salah satu mata kuliah yang cukup horor. Pak Dosen yang ngasih soal ujian memberikan keleluasaan siswanya buat nyelesein soal-soal horor itu dengan limit waktu tertentu, mau open book silahkan, tanya temen boleh, tanya Einstein atau Niels Bohr juga ga masalah.

Soalnya memang sedikit, tapi penyelesaiannya subhanallah dahsyatnya. Dosen gue menyebutnya dengan soal terbuka.

Entah apa makna hakiki dari “soal terbuka”. Apakah mengerjakan soal itu di alam terbuka, mengerjakan soal dengan tangan terbuka (siap menerima contekan) atau mengerjakan soal dengan hati terbuka (tabah kalo dapet nilai jeblok), yang jelas soal terbuka pastilah bukan soal yang berhubungan dengan puasa ramadhan, ter-buka (yang paling buka #puasa –red) *jayus* *telen genteng*

Yang paling sering, soal diambil di ruangan dosen dan waktu pengerjaannya mulai dari 13.00 WIB dan dikumpul paling lambat 09.00 pagi keesokan harinya. Dan kegemparan pun dimulai. Ada yang heboh sendiri bahkan ketika belum melihat soalnya seperti apa. Ada yang langsung nyewa pesawat ulang alik NASA buat ngerjain soal di bulan. Biar tenang katanya.

“Kalo gue sih normal aja, ngerjain bareng-bareng temen. Paling ga, satu nasib satu penderitaaan.”

Biasanya kita sampe nginep buat ngerjain tugas ini. Berjamaah ngerjainnya. Yang otaknya paling encer, jadi imam, yang lain cukup bilang, Amiiin.

Kalo dipikir pikir lagi, soal tersebut memang susah. Tapi tidak serumit yang kami bayangkan. Jika memang sering masuk dan perhatiin ulasan pak/bu dosen, maka tidak perlu menghabiskan satu malam suntuk. Yang membuat durasi mengerjakan ujian menjadi panjang adalah kegiatan-kegiatan pengiringnya.

Agenda mengerjakan ujian bersama biasanya dimulai dengan makan malem bareng, heng-ot, ngopi-ngopi, kongkow dan ngobrol ngalor ngidul. Puas cerita dan perut kenyang, langsung menuju basecamp buat peregangan. Biar ga kaku otak dan otot. Peregangan biasanya dimulai dengan game—game lucu. Mulai dari maen UNO, maen tebak-tebakan, sampe maen perasaan #ehhhh.

Selesai maen, dan ketika otot serta otak mulai regang. Mulailah rasa ngantuk datang. Dengan susah payah melawan rasa ngantuk, satu per satu soal mulai dikerjain. Jelas, fokus beralih ke tempat tidur. Seringnya, karena tidak fokus pada soal ujian, kami mencari posisi PW masing-masing buat tidur, have a nice sleep. 

Sleeping time

Sleeping time

Dini hari langsung panik, teriak-teriak, kayang, salto, bingung dengan tugas yang belum selesai. Kemudian hening, mencoba mengerjakan soal satu demi satu.

Mendekati jam deadline, kepanikan bertambah dahsyat. Dengan kantung mata yang membesar, muka kucel, lecek, dateng ke tata usaha jurusan buat ngumpulin tugas.

Oh God, cant imagine our appearance at that time.

Tapi ngumpulin tugas pagi-pagi buta cuma gue temuin di kampus. Entah kalo sudah ada yang ngalamin ini sejak sekolah dasar.

        2.  Nge-lab sampe pagi

True story nih. Gue ga tau gimana cerita di kampus laen, tapi di kampus gajah, ngeleb sampe pagi itu hal biasa. Slogan ”masuk susah keluar susah” dari kampus ini bener-bener kami alami. Ga gampang bro dapet gelar sarjana di depan nama lo, jadi jangan disia-siain tuh.

Naif aja buat orang-orang yang menafikan gelar sarjananya, hanya karena doi memilih jadi entrepreneur. Seolah-olah gelar sarjana itu cuma buat nyari kerja. Think it over, dude. Lo sama aja ga ngehargain kerja keras lo sndiri, entah kalo misalnya TA itu hasil manipulasi data atau dikerjain orang laen. :D.

Kyknya semua jurusan di ITB pada labbing sampe pagi, terutama mendekati masa-masa kritis perkuliahan, Deadline Tugas Akhir. Ini bukan masalah mahasiswa rajin atau ga. Tapi masalah eksistensi di kampus. Bertahan atau keluar dengan tidak terhormat. Tapi nyantai, banyak orang sukses drop-out dari kampusnya toh?

Sensasi ngelab sampe pagi itu bener-bener luar biasa (buat gue). Ngampus malem-malem, ngalor-ngidul (tetep), terus baru ngelab kemudian. Sambil nunggu kerjaan lo running, lo bisa donlot film, gitar-gitaran, ngupil atau latihan drama sambil ngitungin laju reaksi pelarut-reaktan yang ada di labu bundar *telen buret plus klem*

Lebih seru lagi kalo ngeleb ditemenin radio yang muter cerita horor. Dan lebih rame, kalo banyak kisah-kisah angker di tempat lo ngelab. Ga bakalan ngantuk. Ntar pas lagi bengong, ada yang gedor-gedor lemari, atau ada yang lemparin tissue pas lagi sendirian di ruangan. Seru kan? Hahaha #FriendsTrueStory.

       3. Join aksi

Seperti cerita gue sebelumnya, gue pernah ikutan aksi. Bukan buat sombong tapi buat gue, aksi itu adalah sebuah kesempatan untuk dapat menyampaikan aspirasi kepada pemerintah. Tentunya dengan kapasitas kami sebagai seorang mahasiswa. Dalam kapasitas seorang insan terdidik yang gerah dengan kondisi bangsa.

Aksi seorang mahasiswa terdidik tidak ditandai dengan adanya kekerasan atau maen pukul-pukulan. Tindakan-tindakan cacat seperti itu justru mendiskreditkan posisi mahasiswa di mata masyarakat. Aksi yang gue ikuti adalah aksi damai, menyampaikan aspirasi yang didahului oleh kajian-kajian komprehensif dalam point of view seorang manusia dewasa dalam kategori mahasiswa.

Bukan Aksi Yang Seperti ini

Bukan Aksi Yang Seperti ini

Masa-masa menjadi pelajar sebelumnya tidak memungkinkan buat seseorang melakukan aksi untuk negeri. Kalau pun ada, mungkin sebatas aksi lokal menentang kesewenangan kepala sekolah dll.

Gue ga kebayang kalo ada anak SD dengan seragam putih-merahnya, memegang TOA sambil berorasi ”turunkan SBY, turunkan Boediono. Mereka mengkriminalisasi KPK”. Atau bakar-bakar foto presiden sambil berteriak, ”dimana keadilan, di saat sodara sodara kami mati kelaparan”.

Yang jelas, gue ga akan nyekolahin anak gue di SD tersebut!.

Banyak yang memicingkan mata terhadap aksi yang dilakukan mahasiswa. Mahasiswa disitir, mereka demonstran bayaran, mereka ditunggangi parpol dan berbagai hominem laen. Ah biarkan saja, anjing menggonggong dua tiga pulau terlampaui. Yang jelas, selama lo mahasiswa dimana idealisme sedanga berada di puncak, coba sekali sekali ikutan aksi. Tapi aksi yang dilatarbelakangi oleh pendekatan ilmiah. Bukan tindakan-tindakan bodoh yang teriak kanan kiri tapi tidak tau arti dan substansi. Ini sama saja bunuh diri.

      4.  Hangout di sela jam kuliah

Manfaatin masa-masa kuliah dengan baik dan sebijak-bijaknya sebelum masa kerja datang merampas semua. Manfaatin jam-jam siang buat nonton bareng temen, kongkow-kongkow di cafe. Karena ketika udah nyemplung di dunia kerja, jangan harep bisa keluar siang-siang seenak perut. Kecuali emang kerja di bioskop atau di mall.

Karena jadwal kuliah yang ga rigid kyk anak SD-SMA, kita bisa pandai-pandai mengatur waktu. Kapan harus kuliah, kapan harus belajar, kapan harus berorganisasi, dan kapan harus refreshing.

Misal lo ada kuliah jam 8-12, terus ada kuliah lagi jam 15-17. nah, kan bisa tuh nonton premier film “Kuntilanak bunuh diri”, atau “Jenglot maen layangan”. Untung-untung bisa nomat. Sehabisnya film, bisa balik ke kampus buat belajar (ngenet) lagi. Tapi inget, harus fokus dalam segala hal. Jangan sampe waktu nonton lo terus komat-kamit rumus ABC, atau teriak histeris ketika ngeliat ketapel yang lo asumsiin huruf psi dalam rumusnya schrodinger. Bisa-bisa lo ditendang dari bioskop.

Apa-apa yang ada di bioskop cukup ditinggalin di sana, tidak perlu di bawa ke dalam kelas. Gue takut pas dosen lagi bertanya siapa penemu radioaktif, lo jawab “Tony stark dengan iron man-nya” atau bilang ke dosen “pak, why so serious” sambil ketawa seremnya alm. Heath ledger. Itu mah nonton ga khusyuk, di kelas kena tabok.

Jadi anak kuliahan mah jangan kuper, jangan apa-apa disangkut pautin dengan teori relativitas, atau ketidakpastian heisenberg. Seize it all. Yang penting fokus pada apa yang di depan lo tanpa mengabaikan hal laen. Jangan kaku, membatasi diri pada hal tertentu.

      5. Twitteran di kelas

twitwar

twitwar

Nah poin yang ini gue ga recommend buat ditiru apalagi dishare ke orang-orang. Cukup gue yang mengalami. Intinya perlu sih ada sifat rebel, apalagi lo cowok. Ini pembenaran sebenernya. Dasar guenya yang rada nakal, hehehe.

Sebenernya kelakuan-kelakuan nakal pada saat guru menerangkan pelajaran tidak hanya terjadi di bangku kuliah, sejak SD pun gue rasa kita udah ngalamin. Cuma mungkin beda metoda. Kalo masih pake seragam putih-biru atau putih abu-abu, buat mecahin boringnya kelas dengerin metoda satu arah guru ngejelasin sejarah phitecantrhopus erectus, kita biasanya maen tebak-tebakan pake kertas, atau kalo sempet malah bisa maen petak umpet di kelas 😐 .

Nah berhubung gue baru kenal yang namanya media sosial macem twitter dan facebook pas jadi mahasiswa, kenakalan-kenakalan itu bertransformasi menjadi lebih canggih. Dari sebelumnya kertas sebagai media komunikasi dengan teman-teman satu kelas, kini saling mention di twitter lebih jadi pilihan.

Ntar yang pinter pinter, yang biasanya duduk di depan, cukup buat kultwit dengan tagar tertentu, misal #VolumeMolarParsial.

Tinggal dibuat chirpstory, mention deh temen-temen sekelas. Gampang? tapi tidak untuk ditiru.

Lalu kalo dosen, bertanya jawabnya via twitter aja. Misal : Ibnu, apa perbedaan ATR dan FTIR? Kita jawab via twitter aja, mention dosennya. Nanti kalo dosen tsb nanya ke siswa laen, doi cukup RT jawabannya ibnu. Simpel dan cepat. Pastiin sang dosen punya twitter, dan siap-siap aja ngulang matkulnya tahun depan..oops!.

Kalo misalkan tidak sependapat dengan materi yang disampaikan dosen, lo bisa twitwar. Bikin kultwit tandingan. Jangan lupa apdet lokasi juga di foursquare, biar jelas TKP perangnya.

Itulah serunya menjadi mahasiswa. Ketika idealisme bisa saling berbenturan. Tidak hanya di dunia nyata namun juga di dunia maya. Tidak lagi bisa dicekoki seenakya.

Kalo anak sekolah mah twitterannya paling jauh seputar kapan cherrybelle punya personel cowo, atau kenapa justin bieber rambutnya ga botak, paling serius ngomongin bocoran soal UAN atau pilihan-pilihan jurusan pas SNMPTN.

Yah itu sih yang menurut gue hal-hal khas yang Cuma bisa gue temuin di kampus. Ga di tempat atau masa yang laen. Kalo kurang berkenan, sorry ya semua.

*semua gambar diambil dari google

Iklan

Tagged: , , , ,

§ One Response to 5 Kegiatan yang Cuma Bisa Dilakukan oleh Mahasiswa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading 5 Kegiatan yang Cuma Bisa Dilakukan oleh Mahasiswa at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: