Andri dan Dodo

Desember 3, 2011 § 2 Komentar

December has begun.
Wah, udah mulai bulan Desember. Ga kerasa, udah mau ganti tahun lagi. Di penghujung tahun ini gw keinget sama masa-masa SMA. Masa-masa paling ga waras dalam frasa kehidupan gw, yang lain juga ga waras sih. Tapi kalo masa SMA mah ga warasnya stadium lima….buseettt. Berasa anak FK nih aye.

Ada satu rahasia kecil selama masa SMA yang asal muasalnya nyaris tidak banyak yang tahu. FYI, selama SMA gw lebih dikenal dengan panggilan “Dodo” ketimbang Andri atau Wijaya (hahaha, ga pernah ada yang manggil gw dengan wijaya).

Dodo (artikulasinya pake “K” setelah huruf “O” ujung) itu nama beken gw pas SMA. Ga cuma di sekolah, di tempat les, di mall sampe penganan khas Garut pun selalu make nama itu…Wait, itu dodol bukan dodo -_____-“.
Coba kalo makanan tersebut ga pake huruf “L” wah makin terkenal deh aye…

Walo jauh lebih terkenal dengan panggilan dodo, tapi tidak banyak yang tahu mengapa nama itu bisa melekat. Gw juga males publikasi ke media kenapa “Dodo” jauh lebih dikenal,,ehhhh. Seinget gw yang paling tahu asal usul panggilan dodo cuma si Dedy Efriliansyah a.k.a MACKY….
Memang temen-temen SMA gw punya nama panggilan yang aneh. Misalnya aja Gunawan Rahmadi dipanggil Mizwar (ngakak kalo inget ini). Hartawan dikenal dengan Boy atau bahkan Fachrie yang dipanggil Nyitnyit. Sampe sekarang gw bingung dan masih belom tau dari mana nama-nama panggilan itu.

Kembali ke topik awal. Jadi, Dedy Efril alias Macky yang paling paham kenapa gw dipanggil Dodo (Pake “K” atau ga di ujungnya terserah anda). Kalo ada yang nanya kenapa gw dipanggil dodo justru bukan gw yang ngjelasin. Macky entah dateng dari arah mana pasti akan langsung bantu ngejawab. Mirip-mirip sama jinnya Aladin yang keluar dari lampu ajaib gitu deh… peace

Messi dulu juga pendek

Ceritanya berawal saat gw gabung tim sepakbola SMA. Waktu SMA gw pemain dengan postur paling kecil di tim. Nah, sungguh suatu kebetulan. Salah seorang senior gw juga memiliki postur paling kecil di angkatannya, namanya adalah Doni tapi lebih dikenal dengan Dodo. Orangnya kecil dan berposisi sebagai pemain belakang.

Karena saat itu kita sama kecil dan sama sama jago maennya (bukan hoax lho,hehehe) jadi weh gw dianggap mirip doni. Dan gw pasrah saat satu tim manggil gw dengan dodo. Gw mah waktu itu asyik-asyik aja. Karena panggilan itu cuma dikenal di tim sepakbola. Tapi, semuanya berubah saat negara api menyerang… lho!

Tapi suatu ketika Macky manggil gw dengan panggilan dodo di kelas. Entah kenapa setelah hari itu gw dipanggil dodo oleh temen-temen sekelas dan kemudian terus menjalar ke temen SMA dan terus menyebar ke orang-orang di lingkungan gw. Berasa saat itu adalah tipping point untuk ganti nama dari Andri jadi dodo. Pada akhirnya seluruh dunia lebih mengenal gw dengan dodo daripada Andri Wijaya. Hingga warung-warung masakan Cina pun menjual sup dodo…itu Sup kodok.

Gw ga merasa risih dengan panggilan dodo selama SMA. Cuma kadang temen-temen SD sama SMP gw aja yang bingung. Sejak kapan aye motong kambing buat ganti nama. Yang paling bikin bingung adalah saat di tempat les.
Daftar presensi menunjukkan nama Andri Wijaya, tapi temen-temen sekelas yang notabene temen SMA selalu manggil gw dengan dodo.  Terkadang kondisi itu membingungkan pengajar.
“Dodo, siapa itu?” dan saat itu gw hanya bersiul siul berasa autis…..

Keluarga gw kadang juga kaget saat ada yang nelpon dan mencari sesosok makhluk bernama dodo (waktu itu gw belom punya hape). Mereka pikir itu salah sambung. Namun setelah yang di ujung telepon nyebutin nama Andri Wijaya barulah mereka ngeh. Kakak gw selalu nanyain tuh kenapa temen SMA manggil gw dengan dodo, dan gw tidak pernah menggubris pertanyaan itu….

Yang lebih parah adalah beberapa orang yang gw kenal lebih tahu gw dengan panggilan Dodo. Namun mereka bingung jika ditanya sosok Andri Wijaya. Hah, Andri wijaya??? Gw ga kenal dengan nama itu. Jleb…

Ga semua temen SMA manggil gw dengan Dodo. Ada juga yang manggil Wijay dan ga sedikit yang manggil david…hahahaha, ketauan boongnya. Tapi sejak masuk kampus ga ada lagi yang manggil gw dengan dodo. Somehow gw kangen dengan panggilan itu. Sebutan dodo mengingatkan gw akan masa-masa ga waras diblend dengan kenangan indah bareng temen SMA.

Di kampus gw sekarang sering dipanggil dengan Andrew lho… (angkat alis).

Iklan

Tagged: ,

§ 2 Responses to Andri dan Dodo

  • Silvia berkata:

    Wahahahaha, ngakak baconyo. Btw, si Gunawan sejak kapan dipanggil Mizwar? Dipanggil Misugi kaleee. Btw, yeay, nama panggilan aq masuk. Cuma aq yang manggil kw Wijay kan? 😉 Yeay!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Andri dan Dodo at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: