Story of Idul Adha

So Gloomy…
Itulah frasa yang pas untuk menggambarkan idul adha tahun 1432 H. Idul Adha tahun ini bener-bener berasa sepi. Tidak ada keluarga, tidak ikut potong-potong dan tidak ada kue apalagi pempek, rendang dan ketupat.

Eh benter, Lima tahun sebelumnya juga sama ding.,
Kalo dihitung hitung memang sudah enam tahun (tahun ini dihitung) gw ga merasakan sensasi idul adha bareng keluarga atau dengan kata lain tidak ada maaf-maafan dengan ortu, kakak dan keluarga besar. Ga ada kue dan makan-makan. Dan pastinya tidak ada potong-potong, yang ada cuma potong jatah usia hidup.

Somehow, dalam beberapa edisi lebaran gw di tanah rantau pernah beberapa kali tradisi idul adha dijalanin walo tetep minus keluarga. Misalnya aja tahun 2009 gw jadi salah satu panitia kurban di daerah Tubagus Ismail. Idul Adha edisi tahun 2009 menjadi salah satu Idul Adha paling OK dalam sejarah kehidupan aye….Ceileh. Swear, ga boong. Selaen bisa bantu-bantu persiapan dan penyediaan hewan kurban, Idul Adhanya dilengkapi dengan makan besar di rumah salah seorang temen jurusan.

Idul Adha tahun 2009 memang berasa mantap. Selaen suasana lebarannya kerasa karena langsung terjun (ga pake parasut) bantu potong hewan kurban, keberadaan temen-temen jurusan juga sedikit banyak mengobati kerinduan akan kampung halaman…. Sindrom bang toyibnya ga begitu terasa.

Belom lagi idul adha tahun 2010. Idul Adha versi 2010 bener-bener menjadi salah satu idul adha terbaek gw. Tulisan yang dicetak tebal berasa bikin lo deja vu ga?…

Well, walo ga berinteraksi langsung dengan sapi dan kambing, agenda silaturahim tetep jalan. Pagi-pagi buta kita-kita udah nongkrong di dago pojok rumahnya Octia. Pilihan yang cerdas, selaen bisa jadi tempat ngumpul dan numpang makan (oops ketauan), Octi juga bisa bawa mobil buat nampung temen-temen yang laen. Jadi kami numpang, Octi nampung… -____-”

Berangkatlah kami dengan agenda silaturahim menuju Cijerah. Jauh sih, tapi waktu itu tetep aja kita jabanin. Selaen jauh, misi kita menuju Cijerah juga coba dihalangi oleh sang hujan. Hujannya gerimis tapi awet pisan euy *backsoundnya Gerimis Mengundang.

Sampe Cijerah, kita-kita udah disambut sama yang punya rumah. Dengan Jilbab warna kuning (buset, sampe jilbab pun gw masih inget) kami dipersilakan masuk. Cukup lama kami di Cijerah, kira-kira dua hari tiga malem….Pengennya gw sih gitu. hahaha. Becanda!!! 

Sehabis dari Cijerah kami mampir ke Cimahi danakhirnya pulang dengan perut kenyang dan hati senang. Oh, what a wonderful Ied Adha.

Tapi itu dulu. Dua edisi terakhir Idul Adha di Bumi Siliwangi. Lalu, bagaimana dengan edisi Idul Adha kali ini?
Idul Adha kali ini sungguh menyedihkan. Pertama, gw kagak ditelpon sama keluarga. Denger-denger sih lagi sibuk motong kurban. Nasib, Kambing lebih penting daripada ane…😦

Kedua, temen-temen udah mulai sepi. Jadinya ga bisa jalan bareng lagi. Praktis, Seharian gw meramaikan kamar kosan dengan tidur. Absurd seharian.

Dan yang terakhir adalah lagi-lagi Idul Adha kali ini dihiasi oleh langit yang mendung dan hujan yang tak kunjung berhenti siang-malem. Alhasil, rencana gw untuk baca buku ke Gramedia dan window shopping totally cancelled.

Untungnya masih ada yang bisa buat gw senyum. Seperti tahun lalu, kembali ibu warung di depan kosan yang tahu dengan penderitaan anak kosan macem gw, ngajakin makan di rumahnya. Alhamdulillah ketemu ketupat, rendang sama kerupuk. Berkah Idul Adha.

Dan sebenernya rencana gw hang out ga gagal gagal banget, gw tembus aja tuh ujan buat ngambil poto keluarga di Jonas. Walhasil, potonya bagus euy. Apalagi foto Gw nya… Berkah Idul Adha ya😀

Penulis: andri0204

Pragmatis-oportunis. Menulis ya menulis saja. Sebuah ekspresi dari kecerdasan berpikir

5 thoughts on “Story of Idul Adha”

  1. ideemmm bro Idul Adha kemaren tanpa ketupat ama motong kambing, ga da sungkeman ato apapun..

    demi ngedapetin suasana Idul Adha, aye jabanin dah pergi ke ibukota, ngebolang sendirian, numpang nginep di rumah temen sehari sebelum Idul Adha, pergi ke Incheon dlu sebelum ke Seoul, belain ikutan sport competition di H-1 Idul Adha supaya bisa bareng2 ke KBRI ma anak2 PERPIKA dr Bucheon..supaya ada “saudara” & hangatnya “keluarga” sini..
    demiii dapetin suasana Idul Adha..
    demiii pengen sholat Idul Adha yg bener2 sholat hari raya, g kayak pas Idul Fitri yang sholatnya ga jelas, karena masjidnya didominasi ikhwan..
    pokonya demiii dapetin suasananya dahh aye tinggalin desa buat ke ibukota..
    haha curcol dah jadinya🙂
    ya alhdmulillah, berkahnya dapet walo tetep g da motong kambing, ato sate kambing, tp setidaknya jd dpt sodara baru, bisa tau ibukota, bisa maen ke Museum Kim Sejong, bisa jalaaann-jalan dan nyobain subway..hahaaha berkahhhh

    1. Duh..panjang banget komennya. Tapi seneng deh, akhirnya dikomen juga sama kamu😀.
      iya idul adha kemareng pokoknya suram deh..tapi untungnya masih bisa icip2 ketupat. ahh, jadi pengen idul adha di negeri orang …wanna feel something different..hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s