Pasti ada yang bisa dipertaruhkan

September 28, 2010 § Tinggalkan komentar

Wow, ini pertama kalinya gw nulis lagi sejak bulan Agustus. Hampir sebulan gw nganggurin ni blog. Kagak diupdate, kagak dibuka dan kagak disentuh. Secara libur dua minggu dan lebih banyak dihabisin waktunya buat ngumpul bareng keluarga ato temen. Sempet sih gw nulis tapi males dipost, tulisannya ga menarik.

Hari ini gw pengen nulis, entah apapun yang penting blog ini terus update. Ternyata eh ternyata, masih ada juga yang ngunjungin ini blog walo ga diupdate. gw liat aj di blog statnya. Lumayan sih yang ngunjunginnya kadang 16 hit paling kecil 5 hit-an. hehe, lumayan buat blog yang kagak pernah diurus lagi kek blog ini selama lebih dari sebulan. Cukup basa-basinya yap. Pokoknya waktu gw lagi bikin nih tulisan gw ga sepenuhnya niat buat nulis. gw sebenernya lagi nungguin donloatan yang kagak selese2. coba bayangin??? 3 jam lebih gw dah nunggu donloatan office 2010 ampir 4 giga. Gw pikir daripada gw kesel nungguin noh donloatan mending gw update nih blog siapa tau ga kerasa ngedonloatnya en cring….tiba-tiba donloatannya selesai dengan sendirinya.. hehe, dongeng banget!

Ok, sekarang kita ngomongin yang serius.

.Tadi pagi sebelum gw ngampus, gw baca sebuah artikel dari majalah Tarbawi. Tema majalah itu keren banget, “Pasti,ada yang bisa kita pertaruhkan atas nama keluarga”. Dari temanya kita pasti udah bisa menerka seperti apa muatan yang dibawa dalam setiap lembar kisahnya. yap, tentang keluarga. Gw bisa baca ni majalah karena dapet rekomendasi dari seorang adek kelas yang sekaligus dengan ikhlasnya meminjamkan majalahnya ke gw. maklum, akhir bulan gw lagi bokek parah. Buat beli majalah yang 12 rebuan aj gw ga ada guit…Adik kelas ini berkicau (soalnya ngasih taunya lewat twitter). ktanya “awas lo kak tar bisa nangis bacanya”. apaa???? gw bilang. masa baca majalah aj bisa nangis, feminim banget. Dengan nada angkuh gw tepis nasihat adik kelas gw itu. Perlahan gw baca artikel di halaman awal majalah Tarbawi yang baru. And, it works. Gw ampir nangis ngebacanya. Ternyata tulisan-tulisannya bener2 nyentuh parah. Ada sebuah cerita yang paling bikin gw pengen nangis. Sebenernya dulu gw udah pernah baca nih cerita, tapi ntah kenapa gw tiba2 jadi tetap sedih waktu ngebacanya…

ceritanya gini alkisah seorang ayah yang sangat sibuk memiliki seorang anak yang masih kecil. Suatu hari ketika sang ayah pulang ke rumah. anaknya yang masih kecil bertanya pada ayahnya. “ayah, berapa uang yang ayah dapat sehari?”. Dalam keadaan lelah dan sdikit marah ayahnya menjawab “seratus ribu”. Kemudian sang anak berceloteh kembali “Ayah, bolehkah aku meminjam uang 30 ribu”. Sang ayah semakin bingung dengan kelakuan sang anak. Ayahnya yang masih dalam keadaan penat kemudian tidak menggubris pernyataan anaknya dan memintanya untuk masuk ke kamar.

Ketika pikirannya mulai lapang, sang ayah datang ke kamar anaknya dengan membawa uang 30 ribu yang diminta sang anak tadi. Setiba di kamar, anaknya dengan senang hati menerima uang tersebut. Ayahnya semakn heran. Karena anaknya punya simpanan uang di bawah bantal, yang digabung dengan uang yang diberika oleh ayahnya. Tak lama berselang sang anak berujar dengan polosnya. “Ayah, uang tabunganku tadi tidak sampai seratus ribu. Sekarang ditambah pinjaman ini menjadi seratus ribu. Maka, ini uangku aku berikan untuk ayah, terimalah. Karena aku ingin ayuah menemaniku sehari saja.” sang ayah tertegun. Air matanya menetes dan dipeluknya sang anak dengan erat.

yap, itulah salah satu penggalan cerita yang terdapat pada majalah tarbawi edisi terbaru ini. gw terenyuh ngebacanya. Dan bener gw ampir nangis. Keluarga dimanapun berada tidak pernah membiarkan kita kalut dalam kesendirian. Tidak akan membiarkan kita menangis dalam kesedihan. Karena itu pasti ada yang bisa kita pertaruhkan untuk keluarga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Pasti ada yang bisa dipertaruhkan at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: