Islah di hati Islah dinanti

Agustus 28, 2010 § Tinggalkan komentar

Alhamdulillah… Pujian bagi Allah
Subhanallah…a a a a a a Maha Suci Allah

Harmonisasi suara yang belum padu diiringi dengan pukulan dup, alat musik sejenis rebana, mewarnai ceramah umum pagi itu. Mesjid IAIN menjadi saksi bagaimana 13 orang siswa kelas 1 SMA yang masih lugu dan lucu menjadi salah satu pengisi acara dan membawakan nasyid puji-pujian,. Pengennya sih tampil bak snada ato justice voice tapi taunya semua terjadi begitu cepat dan di luar ekspetasi. Untungnya sang vokalis punya suara yang lumayan, Glen Fredly gitu deh, yang laen mah ngeramein only. Pemaen dup pun keknya mukul tergantung emosi, yang penting bunyi… huhu. Overall, dengan persiapan seadanya penampilan tim nasyid tersebut cukup mendapatkan apresiasi, baik itu yang galau ngeliat tuh penampilan maupun yang menyadari adanya potensi artis dalam tubuh tim nasyid ini (hahaha, yang ini mah cuma ngayal)

Itulah kilas balik penampilan perdana ISLAH. Tim Nasyid SMA Negeri 3 Palembang yang fenomenal. ane lupa gan tanggal berdirinya, yang jelas dulu kita mah dikumpulin sama seorang senior yang kita sebut aj dengan panggilan K’Her. Waktu itu sih nasyid SMA lagi terpuruk, makanya ngeliat aura artis kita langsung aj K’Her ngumpulin anak2 Rohis yang masih junior buat bikin tim nasyid.
Rame banget anggota awal tim nasyid ini persis kek emak-emak mu Qosidahan, mana alat musiknya dup lagi yang mirip rebana, makin lengkap aj tuh persiapan ke pengajian ibu2. Ane lupa siapa aj personel awal Islah. Pokoknya siapa yang minat hayu gabung, masalah ga punya bakat nyanyi urusan belakangan toh masih ada personel buat gebukin dup, megang kibot (kicikan botol), penyemangat dan posisi ga penting lainnya…:)). Nama Islah pun diberikan oleh sang mentor K’Her. Islah yang berarti perdamaian. Beliau ingin bahwasanya kami menjadi pembawa nilai-nilai perdamaian dalam setiap penggalan nasyid yang kami sampaikan.

Ramadhan datang dengan pesantren ramadhannya. Semua muslim wajib ikut jadi peserta, artinya It’s show time buat Islah untuk unjuk gigi. Islah tampil kembali dengan wajah baru, musikalitas yang lebih baik (kagak yakin), dan tentunya ngebawain nasyid yang berbeda, salah satunya yang paling susah untuk dilupakan adalah sebuah nasyid dari Tazakka yang berjudul 5S. Islah mendadak terkenal satu SMA berkat nasyid 5S. Kembali, bukan karena performa yang membuat penonton menganga dan gigit jari hingga mengelu-elukan kita tapi sebuah aksi polos nan innocent salah seorang personelnya. parah pisan.

Islah membawakan nuansa baru dalam penampilannya, tampil dengan acapella, artinya menggunakan suara tanpa alat musik hanya mengandalkan perkusi yang dihasilkan dari mulut. Anehnya, pola perkusi yang mengiringi lagu itu dihapal. inilah dialog hasil latihan Islah dengan seniornya yang menjerumuskan….hahaha

senior : eh, tar kamu acapellanya gini aj.. cu cu cu cu cu cu cu cu
junior : (dalam hati) edan, ini acapella ato senam bibir
senior : cu cu cu cu nya ganti2 nada aj
junior : (masih dalam hati) waduh, edan gila cu cu cu cu aj mesti ganti2   nada..ini senior beneran ngajarin ato mau ngebunuh karakter….huh!

Akhirnya, saat penampilan pun tiba. Islah membawakan nasyid acapella berjudul 5S dengan diiringi acapella cu cu cu cu. Sialnya si senior kagak ngajarin ngatur posisi mikrofon, kagak ngajarin ngontrol emosi, yang diajarin cuma hajar tuh nasyid pake jurus cu cu cu cu, entar penonton pada kelepek2 ngeliat penampilan Islah. Jackpot, mikropon yang dipake ternyata ga semuanya nyala. Vokalis dan acapellis (gitar = gitaris, acapella = acapellis) nomor wahid yang memegang kehormatan memainkan cu cu cu cu dengan ketukan 4/4 dapet mic yang nyala. Parahnya, mic acapellis jauh lebih bagus dan lebih nyaring daripada mic sang vokalis.
Jadi we, satu sekolahan ngedengerin nasyid baru dengan judul cu cu cu cu. Boro-boro suara personel Islah yang laen kedengeran, bisa ngedengerin ini tim nasyid nyanyi apa udah butuh pendengaran supersonik, soalnya cuma kelelawar sama anjing yang bisa denger tuh nasyid :). Jadi, kalo yang bisa denger kita nyanyi lagu apa waktu itu yah bisa disimpulkan sendiri mereka dari golongan mana, hagz.
Beda halnya dengan acapella cu cu cu cu yang mengiringi tuh nasyid, manusia normal pun bisa denger dengan jelas dan lantang bahkan. Sampe2 semua orang yang nonton terdiam dan terkesima sambil cengar cengir yang ga enakin hati *sensi mode ;(.

Beberapa saat setelah penampilan nasyid cu cu cu cu

Islah menjadi buah bibir, terkenal sampai pelosok SMA. Beritanya hangat dibicarakan, dikupas secara mendalam dan tajam setajam silet golok. Wow, Islah emang dahsyat. penampilan kedua aj udah setenar ini gimana tar kalo dah profesional (emang tingkat ga tahu malunya udah stadium tinggi).
Berita ini kemudian menyebar sampai kepala sekolah, Diknas hingga ke media. Islah menjadi topik hangat di tahun 2003. Surat kabar pun menjadikan mereka sebagai Headline, bahkan media TIMES meliput Islah secara ekslusif dengan tema ngetop wanna be. Yup, paragraf ini cuma paragraf khayalan ane gan.

Suatu ketika, di pagi yang cerah di hari Jumat.

Seperti biasa OSIS dan ROHIS bekerja sama untuk mengadakan infak jumatan bagi kakak2 yang ingin menambah amal ibadahnya kami persilahkan.

Ini nih kata-kata mutiara yang meluncur deras dari pengurus Rohis setiap jumatnya. Seolah sudah terpatri dan terjewantahkan dalam diri setiap anggota rohis, membuka hari jumat dengan masuk ke kelas-kelas dan mempersilahkan bagi mereka yang ingin berinfaq. Kata-kata itu ga perlu dihapal, udah terekam dalam memori. Programnya bagus, ga gampang kena virus. Wong tiap jumat itu2 aj yang diulang kalimatnya.

Nah, di suatu hari Jumat sang cu cu cu cu (sebut saja cuers biar gampang) masuk ke kelas siswa kelas tiga untuk melakukan proyek menerima infak. Saat melewati suatu meja salah seorang kakak kelas tiga berkata

senior : (sambil bisik-bisik ke temennya) eh, itu kan adik cu cu cu cu
cuers : giiila, ane ngetop banget. ane dibicarain dong. Hampir aj ane loncat dari lantai dua bukan karena seneng, tapi malu dahsyat gw.

Cuers : Sial banget, masa gw ngetopnya gara2 cu cu cu cu, ga rame banget.  Coba gw ngetop karena mecahin persamaan aljabar yang sulit, ato debat bahasa inggris, ato juara umum (yang ini ngarep), ato nolongin anaknya Kepsek yang cewek dan seumuran (kalo ada) yang lagi kesulitan terus gw dinikahin deh…hahaha.

Lomba Perdana

Untuk mengasah sejauh mana kompetitifnya dunia pernasyidan di Palembang, Islah mengikuti lomba nasyid. Lomba perdana yang diikuti kembali di IAIN, tepatnya di aula IAIN kalo ane ga salah. Lagu wajibnya Demi Masa yang dibawain oleh Raihan. Komposisi tim sudah semakin ramping dengan menyisakan sekitar 7-8 personel. Vokalis utama tetap dikomandoi oleh Gunawan ditambah Wahyu dan Cuers yang naek pangkat menjadi backing vokal. Lagi-lagi kelucuan terjadi!

Dengan penuh semangat satu per satu personel Islah menaiki panggung. Lomba perdana cukup membuat tegang karena ditonton sama orang “asing”. Meskipun Islah udah tenar di sekolah, tapi kita tetep low profile, wekz. Dibuka dengan salam dan perkenalan personel oleh gunawan. Dup pun mulai ditabuh dan perlahan sang vokalis mulai melantunkan satu per satu lirik nasyid demi masa. Cuers dan Wahyu mulai mengiringi suara Gunawan sebagai vokalis utama. Sampai pada suatu ketika terjadi kebingungan lirik vokalis dan kedua backing vokalnya. Dan kembali Cuers menjadi bintangnya.
Sesaat setelah terjadi miskomunikasi antar tiga vokalis, Cuers dengan lantang berkata-kata didepan mic di saat penampilan sedang berlangsung.

Cuers : eh, kamu tuh salah lirik (sambil memandang ke vokalis lain)
Islah minus cuers : krik..krik

Bisa dibayangin, di tengah-tengah lomba Cuers masih mampu beraksi membuat kekonyolan dan berbicara di depan mic yang notabene terdengar oleh semua yang ada di aula tersebut. oh tidak, betapa malunya tim nasyid ini. Turun dari panggung dengan ketidakpercayaan. Bermimpi mendapatkan piala di penampilan perdana ternyata memang sekedar mimpi.
Tibalah saat pengumuman pemenang. Bak mimpi di siang bolong, the dream comes true… Juara Harapan I, Tim Nasyid asal SMA 3. wah,. semua mengira at-tausiyah, tim nasyid senior yang bakalan menang. Tapi, siapa sangka siapa menduga huruf pertama yang disebutkan oleh panitia adalah huruf I, yes that was Islah..We won!
Sungguh-sungguh di luar perkiraan, kesalahan mutlak di tengah-tengah lomba pun masih bisa memberikan gelar buat tim nasyid ini. Gimana jadinya kalo kita perfect sampe selese, bisa-bisa juara umum Islah yang dapet..hahaha (pasti banyak yang ga setuju dengan statement ini). Entah, itu emang kami yang bagus penampilannya dalah asumsi pertama ato bisa jadi jurinya iba melihat keluguan kami dan tidak tega. Karena iba itu bisa jadi para juri memberikan gelar hiburan. Ini asumsi kedua.
asumsi yang ketiga kemenangan ini disebabkan oleh keunikan Islah. Coba pikirin, mana ada tim nasyid yang berani diskusi di tengah-tengah lomba saat lagu masih dimainkan. Nah, untuk mengapresiasi kegilaan ini, juri memberikan harapan I. Mungkin dalam hati jurinya bergumam, “nih gw kasih kalian juara harapan, biar kalian terus ngarep dan ga pernah beneran dapet juara”….hahaha. Ah, peduli amat sama juri, yang penting kami menang dan bisa membuktikan bahwa Islah bisa…

Setelah lomba perdana ini, Islah mengikuti berbagai lomba lainnya. Tidak ada yang bisa menghalangi semangat Islah merengkuh gelar-gelar juara lomba nasyid. Dengan semangat 45 Islah mencari hingga ke ujung negeri, berbekal latihan satu malam sebelum lomba, coba dulu ada backsoundnya yah…
Backsound : Latihan satu malam oh indahnya, Latihan satu malam buatku mabuk kepayang..wkwkk 😉

Pantesan aj kalo lomba Islah jarang menang, wong latihannya selalu sehari bahkan semalem sebelum lomba. Meskipun kita punya bakat alami sebagai munsyid (huwaaa) tapi kalo ga latian ya sama aj. Wong Abraham Lincoln aj kalo punya waktu 10 jam buat motong pohon, 8 jam dia gunain buat ngasah tuh kapak. Beda banget dengan Islah, kalo punya satu minggu waktu buat persiapan lomba maka hari terakhir sebelum lomba adalah saat yang tepat untuk mendiskusikan lomba besok enaknya gimana…parah!
Tapi the power of kepepet itu justru yang buat ane kangen sama Islah, latihan bareng di depan mushola, dimarahin akhawat yang lagi sholat, Gunawan yang adu suara bas sama aas, aas yang suara duanya ga masuk2 (peace as), Rudi yang ngebas tapi jauh banget dari mic dan berbagai keanehan dan kelucuan lainnya.

Yang Unik Lainnya dari Islah

1. Kostum

Kostum kebanggan Islah adalah…. toreng toreng toreng!!!
Jaket tebel, dengan gambar Gajah yang ga jelas filosofinya apa dengan warna merah hati. Dipadukan dengan celana bahan item, pas banget kalo pengen buat kostum dengan label “hot costume”. Secara Palembang panas, ditambah dengan kostum yang sangat mendukung upaya pemanasan global di badan. Ga ngerti juga kenapa kostum yang dipilih Jaket Gajah. Lagian jaket yang kita gunain proyekan guru olahraga, jadi setiap orang bisa punya jaket yang sama. Jadi aja semua yang pake tuh jaket dikirain personel Islah. nasib…
Akhirnya, Islah membeli kostumnya sndiri. Kostumnya dibeli pake duit menang juara tiga di SMKN 6. yah lumayan, kita pnya koko sama peci sendiri. Paling ga punya identitas yang lebih orisinil.

Tapi pernah dalam beberapa lomba Islah mengenakan Jas lengkap dengan sepatunya dan tampil dengan sangat rapih. Kita ga mau kalah saingan sama tim Nasyid Q-to ato pun T-voice meskipun memang selalu kalah :)). Ternyata kostum ga cukup menjamin penampilan di atas panggung. Dengan kostum yang rapih seperti itu, Islah gagal menang di sebuah lomba nasyid. Padahal kita udah dipuji setinggi langit sama kang juri. Tapi, ane mencium bau konspirasi untuk menjebak Islah, sebuah rekayasa untuk menjatuhkan ISlah dalam lobang kehancuran yang dalam…hi hi hi hi (pake gaya ngomong emak-emak di sinetron) ^^.

Kesimpulannya : kostum yang pernah Islah gunakan
Koko putih-celana abu2 (ini mah emang seragam jumat), Jaket Gajah tebel-celana bahan item, Koko identitas (biar kerasa belinya pake duit sendiri), Jas lengkap dengan atributnya. Inilah kostum-kostum yang pernah Islah kenakan dalam setiap penampilannya. Kostum-kostum ini akan dilelang buat amal..dibuka dengan penawaran 500 ribu..lho???

2. Gonta-Ganti Personel

Layaknya tim-tim nasyid yang udah mapan, Islah pun sering mengalami gejolak sehingga gonta-ganti pasangan menjadi suatu hal yang natural. Seleksi alam terjadi dengan sendirinya. Alami, mengikuti teori evolusi (meskipun gw ga percaya darwin). Yang awalnya 13 menyusut menjadi 7-8 dan ada yang keluar pasti ada yang masuk, macem hukum Kirchoff aj..haha, emang apa sih bunyi Hk.kirchoff???
Terjadi loncatan yang cukup hebat ketika Rudi sang bassis menyatakan mundur dari tim ini. Sontak kami langsung mencari basis baru. Seleksi dilakukan, Gunawan ga mungkin. Secara dia vokalis utama dan ga ada ngebas-ngebasnya, ane cukup di perkusi dan ga bakat di bas, aas bisanya ngebetot bas pake jari bukan pake mulut, edi juga cukup jadi acapellis. Akhirnya setelah merenung dan bertapa di  gunung lawu muncullah nama yang sudah diramalkan sebelumnya, seseorng berambut keriting dengan aksi lebainya… itulah Hafizzanofian sobota (hahaha, ini name lo di FB fiz). Hafiz pada akhirnya menggantikan posisi Rudi sebagai basis.

Sebenernya pergantian pemain pada posisi bas tersebut tidak lebih hebat daripada pergantian posisi manajer–> personel tim nasyid. Ini yang justru lebih dahsyat.
Dulu, Islah punya seorang manajer mengingat jadwal manggung Islah yang padat, hahaha (sumpah ini ngarep jadi artis beneran). Entah apa dasar kita waktu itu punya seorang manajer, sibuk juga kagak. Sang manajer yang kemudian mengurusi kostum dan keuangan kami. Melihat Islah yang semakin baik karirnya, sang manajer memutuskan untuk menjadi salah satu bagian dari tim nasyid ini. Bukan sebagai manajer tapi sebagai personel. Kita yang innocent cuma bisa bingung melihat semangat sang manajer. Jadi we, sang manajer menjadi anggota tidak tetap Islah, sebagai pengisi suara burung, Peace pak manajer. Kepindahan sang manajer menjadi personel membuat semua fan Islah menjadi bingung. Ada apa dengan Islah sebenernya?? Jawaban sebenernya hanya ada di pak manajer. Tidak ada seorang pun tahu.

3. Juara 3

Wow… inilah pencapaian terbaik Islah. Juara Tiga lomba Nasyid se-SMA. Bertempat di SMK N 6, Islah tampil dengan sangat ciamik membawakan dua buah lagu, Rasulullah dan Landong hate. Landong Hate yang kami bawakan menyedot perhatian penonton, mereka meloncat-loncat sambil mengangguk-anggukkan kepala. Sambil jingkrak-jingkrak mereka berkata lagi-lagi..latihan lagi. Sial! *versi lebai

Gini nih kalo Islah udah serius. Buat lomba yang ini kita bener2 latihan, siang dan malem, panas hujan kita lewati, batu berduri kami lalui. Lagu Rasulullah kami bawakan dengan sangat baik. Kombinasi cengkok gunawan dengan para acapellis ha ha ha ha dan cup cu wa menjadi sangat harmoni. Lagu ini mengharuskan acapelis terutama bagian ha ha ha ha gosok gigi sebelum lomba ataupun tampil, jiah…
Hasilnya kami pun dapet gelar prestisius untuk pertama kali, Yang kali ini beneran piala. Bukan sekedar harapan. Alhamdulillah kami berujar. Sungguh Man jadda wa jada. Pada akhirnya kami masih berada di bawah bayang-bayang T-voice dan Q-to.

Tapi semua kenangan bareng-bareng personel Islah laennya sungguh melekat di dalem memori. Bisa nyanyi bareng, latian malem-malem, ketawa bareng, ngebanyol bareng kalo lagi latihan, latihan pake tape dan semua memori itu bener-bener berkesan.

Walo gimanapun, harus diakui SMA Negeri 3 pernah mempunyai sebuah tim nasyid yang fenomenal, huhuhu. Yang sering mengisi nasyid di berbagai acara di sekolah, yang mendobrak kelesuan berkarya dalam bidang seni islami di SMA N 3 Palembang. Dengan segala keanehan, kelucuan, keharmonisannya Islah selalu berada di hati dan selalu dinanti. Amin

buat para personel dan mantan personel Islah, kapan-kapan kito nasyidan ramean lagi…

Tagged: , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Islah di hati Islah dinanti at I Think, I Read, I Write.

meta

%d blogger menyukai ini: